×

Akun anda bermasalah?
Klik tombol dibawah
Atau
×

DATA


Kategori

Tradisi Makan

Elemen Budaya

Makanan Minuman

Asal Daerah

Karangasem

Megibung

Tanggal 08 Apr 2015 oleh Oase .

Bali punya tradisi makan yang unik. Megibung merupakan tradisi turun-temurun yang berlangsung sejak abad 17. Dalam tradisi Megibung, satu paket makanan dimakan bersama-sama oleh beberapa orang. 

Megibung berasal dari kata gibung yang mendapat awalan me- (melakukan suatu kegiatan). Gibung berarti kegiatan dilakukan banyak orang, dimana saling berbagi satu dengan lainnya. Saat berlangsung megibung, orang-orang akan duduk makan bersama sambil bertukar pikiran, berbagi cerita hingga bersenda gurau.

Tradisi ini dilakukan masyarakat Karangasem yang terletak di ujung timur Bali. Megibung sudah menjadi tradisi masyarakat Karangasem dalam melakukan upacara keagamaan, adat ataupun kegiatan sehari-hari. Baik masyarakat beragama Hindu maupun Islam, ikut menjalankannya. Misalnya saat pernikahan, perayaan pura, acara tiga bulanan, ngaben hingga Maulid Nabi. Perbedaan terletak pada bahan untuk lauk pauknya. 

Megibung awalnya diperkenalkan Raja Karangasem, I Gusti Agung Anglurah Ketut Karangasem, sekitar tahun 1614 Caka atau 1692 Masehi. Saat itu ia melakukan perjalanan untuk menaklukan raja-raja di Lombok. Ketika sedang beristirahat dari peperangan, raja menganjurkan prajurit makan bersama dalam posisi melingkar. Ini untuk meningkatkan motivasi prajurit agar tetap berjuang dan pantang menyerah. Konon raja pun ikut serta makan bersama prajurit saat Megibung. 

Ada beragam hidangan yang disebut Gibungan tersaji untuk Megibung. Salah satunya babi yang diolah menjadi sate, lawar, komoh, gegubah, pepesan dan lannya. Selain babi, daging ayam, kambing atau sapi juga bisa dipakai sebagai sajian.

Biasanya megibung mulai berlangsung sebelum tamu undangan pulang. Mereka diajak makan sebagai tanda terima kasih atas kedatangan dan bantuan dalam keberlangsungan suatu acara. Selain itu, bertujuan juga untuk menjalin keakraban dan kekeluargaan. 

Dalam melaksakan Megibung ada aturan umum yang berlaku. Sebelum makan, tamu membentuk sela atau kelompok dari lima sampai delapan orang. Mereka duduk bersila dalam lingkaran. Tiap kelompok dipimpin seorang pepara yang bertugas menuang nasi dan lauk dalam wadah.

Nasi disajikan dalam satu wadah (nare besar). Pelengkap lauknya berupa sate lilit, sate kablet, pepes, uraban, lawar, komoh, gegubah dan lainnya yang ditempatkan pada satu wadah lainnya (nare kecil). 


Aturannya, lawar dan uraban disantap paling awal. Sedangkan lauk spesial seperti sate dan gegubah dimakan paling akhir. Ini agar bisa menghemat daging namun tetap memberi rasa kenyang dan kenikmatan menyantapnya. 

Proses makan dilakukan secara bersamaan dan menggunakan tangan. Etika lainnya yang perlu diperhatikan adalah mencuci tangan sebelum makan, tidak menjatuhkan sisa makanan dari mulut ke atas nampan, tidak bersin, tidak kentut dan tidak mengambil makanan disebelahnya. 

Setelah menyelesaikan makan, tamu akan meninggalkan tempat makan secara bersama-sama sebagai lambang kebersamaan. Jika dalam acara magibung ada 6 kelompok, maka kelompok yang sudah selesai harus menunggu kelompok lainnya. Setelah semua kelompok selesai makan, mereka bisa meninggalkan tempat makan dan mencuci tangan.

Pada tahun 2006, pemerintah Karangasem pernah mengadakan acara Megibung massal untuk memecahkan rekor MURI. Megibung yang diadakan di Taman Sukasada Ujung Karangasem dihadiri lebih dari 20.000 ribu orang.

---

Megibung adalah tradisi turun-temurun yang dilakukan oleh warga kampung Islam Kepaon, Bali. Tradisi makan bersama ini sudah dilakukan sejak masa kerajaan tepatnya pada masa kekuasaan Raja Karangasem. Megibung berasal dari kata gibung yang artunya kegiatan yang dilakukan bersama-sama dengan saling berbagi satu sama lain. Megibung sendiri acap kali dilakukan orang sambil berdiskusi dan berbagi pendapat. Menu makanan yang disajikan cukup beragam dan kebanyakan menu khas Bali yang halal.
 
Pada makan bersama Megibung ini dihidangkan gundukan nasi berserta lauk pauknya di atas nampan. Lauk yang biasa disajikan pada Megibung ini diantaranya adalah pepesan, daging, urutan, sate kablet, sate pusut, sate nyuh, sate asem, lawar merah dan putih, sayur daun belimbing, pademara dan sayur urap. Nasi ini dikelilingi oleh 4-7 orang.
 
Saat makan megibung ini ada aturan yang tidak tertulis dan wajib dipatuhi seperti makanan yang dibuang dari mulut tidak boleh berceceran di atas nampan. Makanan sisa ini harus dibuang di atas daun pisang yang telah disediakan. Air putih tersedia dalam kendi dan diminum dengan cara meneguknya langsung tanpa harus menuangkan terlebih dahulu ke dalam gelas. Saat makan juga dilarang berbicara apalagi tertawa keras, berteriak ataupun bersendawa.
 

Sumber: http://food.detik.com/read/2015/03/19/154914/2863788/297/1/megibung-tradisi-makan-bersama-khas-karangasem-yang-berlangsung-sejak-abad-17

http://ayukkitangopi.blogspot.co.id/2017/05/tradisi-makan-bersama-yang-ada-di_25.html

DISKUSI


TERBARU


Tari Kanjan Hal...

Oleh Widra | 06 Apr 2020.
Tarian

Karang Alu atau Kanjan Halu suatu tarian muda-mudi yang ditampilkan pada saat panen maupun saat menanam padi. Keunikan tarian ini terletak pada gerak...

Tari Belian Dad...

Oleh Widra | 06 Apr 2020.
Tarian

Tari Balean Dadas adalah tarian adat masyarakat Dayak di Kalimantan tengah untuk meminta kesembuhan kepada Ranying Hatala langit (Tuhan) bagi mereka...

Tari Belian Baw...

Oleh Widra | 06 Apr 2020.
Tarian

ari Belian bawo merupakan tarian yang berasal dari suku Dayak dan ditampilkan dalam berbagai upacara adat suku Dayak. Suku Dayak yang berada di Kutai...

Tari Belian Baw...

Oleh Widra | 06 Apr 2020.
Tarian

ari Belian bawo merupakan tarian yang berasal dari suku Dayak dan ditampilkan dalam berbagai upacara adat suku Dayak. Suku Dayak yang berada di Kutai...

Tari Ayun Pala

Oleh Widra | 06 Apr 2020.
Tarian

Tari Ayun Pala adalah tarian suku Dayak Mualang, Kalimantan Barat dan merupakan sebuah tarian tunggal tradisional yang di sajikan kepada masyarakat m...

FITUR


Gambus

Oleh agus deden | 21 Jun 2012.
Alat Musik

Gambus Melayu Riau adalah salah satu jenis instrumental musik tradisional yang terdapat hampir di seluruh kawasan Melayu.Pergeseran nilai spiritual...

Hukum Adat Suku...

Oleh Riduwan Philly | 23 Jan 2015.
Aturan Adat

Dalam upaya penyelamatan sumber daya alam di kabupaten Aceh Tenggara, Suku Alas memeliki beberapa aturan adat . Aturan-aturan tersebut terbagi dala...

Fuu

Oleh Sobat Budaya | 25 Jun 2014.
Alat Musik

Alat musik ini terbuat dari bambu. Fuu adalah alat musik tiup dari bahan kayu dan bambu yang digunakan sebagai alat bunyi untuk memanggil pend...

Ukiran Gorga Si...

Oleh hokky saavedra | 09 Apr 2012.
Ornamen Arsitektural

Ukiran gorga "singa" sebagai ornamentasi tradisi kuno Batak merupakan penggambaran kepala singa yang terkait dengan mitologi batak sebagai penjaga rum...