×

Akun anda bermasalah?
Klik tombol dibawah
Atau
×

DATA


Kategori

Legenda

Elemen Budaya

Cerita Rakyat

Provinsi

Kalimantan Timur

Asal Usul Belian Dayak Paser - Paser - K...

Tanggal 28 Mar 2018 oleh Oase .

Dayak Paser adalah salah satu sub Suku Dayak Grup Lawangan. Dalam Grup Lawangan ada dikenal Belian Bawo, konon asal muasal Belian ini adalah dari daerah Paser. Belian atau Mulung dalam bahasa Paser artinya adalah imam-imam atau pendeta di dalam kepercayaan Dayak Paser. Ritual ini konon didapat dari alam atas.

Dahulu, Indung Gilay Nining Langit di hulunya sungai Biu memiliki dua orang anak laki-laki. Salah satu anaknya memperistrikan perempuan gaib bernama Dayang Spea yang kemudian mengajarkan Belian kepadanya dan masyarakat di Bawo Kendilo. Awalnya, sewaktu sedang memancing ikan di sebuah “loyu” (bagian sungai terdalam dan lebar) bernama Loyu Tuwengan di Sungai Biu hulunya Kemerayon, ia bertemu dengan seorang perempuan sangat cantik yang keluar dari dalam sungai lalu duduk di sampingnya di atas batu. Orang Paser menyebut mahluk dalam rupa manusia yang keluar dari dalam “loyu” sungai itu sebagai “Tondoy Loyu”.

Setiap kali dia memancing di situ selalu muncul perempuan cantik itu sehingga akhirnya dia jatuh hati. Saat akan memancing berikutnya maka dipasangnya “ansan” (minyak) di batu tempat biasa dia memancing. Sesaat perempuan cantik itu muncul dan duduk kembali di sampingnya lalu tidak bisa kembali pulang ke dalam sungai karena seterusnya berwujud manusia. Perempuan berparas cantik itu diberi nama Dayang Spea dan kemudian menjadi istrinya. Anak dari mereka berdua inilah yang kemudian menjadi turunan orang Paser hingga saat ini.

Dayang Spea mengajarkan ritual Belian kepadanya dan orang-orang yang ada di Alas Bawo Kendilo. Bawo adalah daerah dataran tinggi di hulu sungai. Seiring waktu, belian ini kemudian merambah sampai ke Tebalunk hingga Ma Gegen yang ada di Haruai, kemudian ia mengajarkan mereka yang ada di Ampah khususnya Rodok.

Dayang Spea disebut tondoy yang dilambangkan dengan warna kuning. Oleh sebab itu setiap ritual belian bawo selalu ada kain warna kuning. Itulah kenapa para mulung memakai kain seperti rok dengan “siek” seperti perempuan karena asalnya belian itu dari Dayang Spea sang perempuan cantik gaib atau disebut Uwok Bawe Regok.



 

Sumber: https://folksofdayak.wordpress.com/2016/09/19/asal-usul-belian-dayak-paser/

DISKUSI


TERBARU


Mangalontik Ipo...

Oleh Ririncantik | 24 Oct 2020.
ritual

Mangalontik ipon (mengikir/ memahat gigi) merupakan ritual Batak Tradisional yaitu meratakan gigi sebagai tanda bahwa seorang anak laki-laki atau per...

Resep Tongseng...

Oleh Iandminol | 17 Sep 2020.
Masakan

Resep Tongseng Kambing Tanpa Santan : Porsi : 2 Orang Proses : 60 Menit Bahan bahan Tongseng Kambing 750 g daging kambing muda, iris dadu 3 sd...

Resep Rendang A...

Oleh Iandminol | 17 Sep 2020.
Masakan

Resep Rendang Ayam Ayam segar 1 kg, bersihkan, potong menjadi beberapa bagian, cuci Kentang 15 Santan kental 500 m Santan encer...

Resep Kue Odadi...

Oleh Iandminol | 17 Sep 2020.
Masakan

Resep Odading Bantal Bahan-Bahan Odading Bantal 250 gram tepung terigu protein tinggi 50 gram tepung terigu protein sedang 100 gram gula pasir h...

SRAWUNG SENI CA...

Oleh Widra | 27 Aug 2020.
Ritual

Srawung Seni Candi yang sudah dilaksanakan sejak tahun 2003 ini diharapkan sebagai sarana untuk menyatukan keinginan para pecinta seni dan para pujan...

FITUR


Gambus

Oleh agus deden | 21 Jun 2012.
Alat Musik

Gambus Melayu Riau adalah salah satu jenis instrumental musik tradisional yang terdapat hampir di seluruh kawasan Melayu.Pergeseran nilai spiritual...

Hukum Adat Suku...

Oleh Riduwan Philly | 23 Jan 2015.
Aturan Adat

Dalam upaya penyelamatan sumber daya alam di kabupaten Aceh Tenggara, Suku Alas memeliki beberapa aturan adat . Aturan-aturan tersebut terbagi dala...

Fuu

Oleh Sobat Budaya | 25 Jun 2014.
Alat Musik

Alat musik ini terbuat dari bambu. Fuu adalah alat musik tiup dari bahan kayu dan bambu yang digunakan sebagai alat bunyi untuk memanggil pend...

Ukiran Gorga Si...

Oleh hokky saavedra | 09 Apr 2012.
Ornamen Arsitektural

Ukiran gorga "singa" sebagai ornamentasi tradisi kuno Batak merupakan penggambaran kepala singa yang terkait dengan mitologi batak sebagai penjaga rum...