×

Akun anda bermasalah?
Klik tombol dibawah
Atau
×

DATA


Kategori

wayang golek

Elemen Budaya

Seni Pertunjukan

Provinsi

Jawa Barat

Asal Daerah

priangan

Cepot

Tanggal 03 Sep 2013 oleh Borip X7. Revisi 2 oleh Usman pada 11 Apr 2014.

1

 

Cepot/Astrajingga merupakan anak angkat Sanghyang Ismaya (semar) yang tercipta dari bayangannya sendiri untuk menemani Semar ketika diperintahkan Sanghyang Tunggal untuk mengabdi kepada Trah Witaradya (Ksatria). Bicaranya kekanak-kanakan tapi selalu penuh makna
Ia merupakan anak pertama dari tiga bersaudara dari pasangan Semar Badranaya dan Sutiragen (sebetulnya Cepot lahir dari saung). Wataknya humoris, suka banyol ngabodor, tak peduli kepada siapa pun baik ksatria, raja maupun para dewa. Kendati begitu lewat humornya dia tetap memberi nasehat petuah dan kritik.
 
Lakonnya biasanya dikeluarkan oleh dalang di tengah kisah. Selalu menemani para ksatria, terutama Arjuna, Ksatria Madukara yang jadi majikannya. Cepot digunakan dalang untuk menyampaikan pesan-pesan bebas bagi pemirsa dan penonton baik itu nasihat, kritik maupun petuah dan sindiran yang tentu saja disampaikan sambil guyon.
Dalam berkelahi atau perang, Sastrajingga biasa ikut dengan bersenjata bedog alias golok. Dalam pengembangannya Cepot juga punya senjata panah. Para denawa (raksasa/buta) biasa jadi lawannya. Sastrajingga merupakan tokoh panakawan putra Semar Badranaya.
 
Sastra adalah tulisan. Jingga adalah merah. Si Cepot adalah gambaran tokoh wayang yang mempunyai kelakuan buruk ibarat seorang siswa yang mempunyai rapot merah. 
Namun demikian ia sangat setia mengikuti Semar kemana saja dia pergi.
 
Kehadirannya dalam setiap pagelaran wayang golek sangat dinanti-nanti karena kekocakannya. Asep Sunandar Sunarya menjadikan si Cepot sebagai kokojo / tokoh unggulan pada setiap pagelaran. Bahkan tanda tangan Asep Sunandar ditulis atas nama Cepot. 
Selain Astrajingga, terdapat tiga tokoh lagi yang selalu menjadi pusat perhatian yakni ayahnya (Semar) dan kedua adiknya (Dawala & Gareng). Keempat tokoh ini disebut pula sebagai tokoh Punakawan, artinya  sebutan bagi empat orang abdi yang bertugas sebagai penasihat dan pemberi petuah bijak bagi para tokoh Pandawa. Salah satu tokoh yang menjadi ikon pewayangan adalah tokoh Astrajingga.
Biasanya seorang dalang menampilkan si Cepot beserta tokoh kocak lainnya disela-sela cerita sedang tegang, atau di tengah-tengah cerita. Dengan pembawaan watak yang kocak dan lucu si Cepot selalu menemani para ksatria, terutama Arjuna dan Ksatria Madukara. Oleh dalang, si Cepot digunakan untuk menyampaikan pesan-pesan bebas bagi para penonton baik itu nasihat, kritik maupun petuah dan sindiran yang dikemas dalam guyonan. Dalam berkelahi atau perang, Sastrajingga biasa ikut dengan bersenjata bedog alias golok. Dalam pengembangannya Cepot juga punya senjata panah. Para denawa (raksasa/buta) biasa jadi lawannya.
Kedua adik Astrajingga juga tidak kalah kocak dengan kakaknya. Dawala adalah tokoh pewayangan yang digambarkan memiliki hidung mancung, muka bersih serta memiliki sifat sabar, setia dan penurut. Kelemahan yang ditonjolkan pada tokoh ini adalah kurang cerdas dan tidak begitu terampil. Sementara adik kedua Astrajingga setelah si Dawala adalah  Gareng. Ia pun memiliki karakter lucu dan kocak. Dalam tokoh pewayangan Gareng adalah anak bungsu.
 
sumber http://10108602.blog.unikom.ac.id/astrajinga-cepot.5do

DISKUSI


TERBARU


LKK_PDG2013_PSM...

Oleh Nicky Ria Azizman | 24 Nov 2020.
Manuskrip Nusantara Kementerian Agama RI

Sumber: https://lektur.kemenag.go.id/web/ Logo Kemenag RI LKK_PDG2013_PSM11 ROTASI GAMBAR 90�LKK_PDG2013_PSM11 1 / 17StartStop Manuskrip Pusl...

LKK_PDG2013_PSM...

Oleh Nicky Ria Azizman | 24 Nov 2020.
Manuskrip Nusantara Kementerian Agama RI

Sumber: https://lektur.kemenag.go.id/web/ Logo Kemenag RI LKK_PDG2013_PSM10 ROTASI GAMBAR 90�LKK_PDG2013_PSM10 1 / 17StartStop Manuskrip Pusl...

LKK_PDG2013_PSM...

Oleh Nicky Ria Azizman | 24 Nov 2020.
Manuskrip Nusantara Kementerian Agama RI

Sumber: https://lektur.kemenag.go.id/web/ Logo Kemenag RI LKK_PDG2013_PSM09 ROTASI GAMBAR 90�LKK_PDG2013_PSM09 1 / 15StartStop Manuskrip Pusl...

LKK_PDG2013_PSM...

Oleh Nicky Ria Azizman | 24 Nov 2020.
Manuskrip Nusantara Kementerian Agama RI

Sumber: https://lektur.kemenag.go.id/web/ Logo Kemenag RI LKK_PDG2013_PSM08 ROTASI GAMBAR 90�LKK_PDG2013_PSM08 1 / 33StartStop Manuskrip Pusl...

LKK_PDG2013_PSM...

Oleh Nicky Ria Azizman | 24 Nov 2020.
Manuskrip Nusantara Kementerian Agama RI

Sumber: https://lektur.kemenag.go.id/web/ Logo Kemenag RI LKK_PDG2013_PSM07 ROTASI GAMBAR 90�LKK_PDG2013_PSM07 1 / 145StartStop Manuskrip Pus...

FITUR


Gambus

Oleh agus deden | 21 Jun 2012.
Alat Musik

Gambus Melayu Riau adalah salah satu jenis instrumental musik tradisional yang terdapat hampir di seluruh kawasan Melayu.Pergeseran nilai spiritual...

Hukum Adat Suku...

Oleh Riduwan Philly | 23 Jan 2015.
Aturan Adat

Dalam upaya penyelamatan sumber daya alam di kabupaten Aceh Tenggara, Suku Alas memeliki beberapa aturan adat . Aturan-aturan tersebut terbagi dala...

Fuu

Oleh Sobat Budaya | 25 Jun 2014.
Alat Musik

Alat musik ini terbuat dari bambu. Fuu adalah alat musik tiup dari bahan kayu dan bambu yang digunakan sebagai alat bunyi untuk memanggil pend...

Ukiran Gorga Si...

Oleh hokky saavedra | 09 Apr 2012.
Ornamen Arsitektural

Ukiran gorga "singa" sebagai ornamentasi tradisi kuno Batak merupakan penggambaran kepala singa yang terkait dengan mitologi batak sebagai penjaga rum...