×

Akun anda bermasalah?
Klik tombol dibawah
Atau
×

DATA


Kategori

Penanggalan

Provinsi

Sumatera Utara

Asal Daerah

Tapanuli

Sistem Kalender Penanggalan Batak

Tanggal 01 May 2014 oleh hokky saavedra.

Sistem penanggalan kalender Batak untuk menentukan hari baik atau buruk. 

Penamaan hari-hari dalam sebulan bagi orang Batak dan maknanya:

Harl ke-1. ARTIA: Hari baik untuk mengadakan musyawarah dalam sega la hal.
Harl ke-2. SUMA: Hari baik untuk memancing ikan, berburu dan lain-lain.
Harl ke-3. ANGGARA: Hari naas/buang sial, sang at baik untuk berperang dan meramu obat, berburu.
Harl ke-4. MUDA: Hari padi, sangat baik untuk bercocok tanam, malakukan pesta.
Hari ke-S. BORASPATI: Hari baik untuk berpesta, mendirikan rumah, memasuki rumah baru, mencari pekerjaan dan untuk memulai suatu usaha.
Hari ke-6. SINGKORA: Hari baik untuk pergi merantau, melamar pekerjaan, menjumpai orang besar (berpangkat), memulai berdagang, pesta perkawinan.
Harl ke-7. SAMISARA: Hari "Raja", sangat baik untuk pengantin baru, pesta, kawin lari, memanggil roh, mandi bunga.
Hari ke-8. ARTIA Nl AEK: Hari baik untuk semua pesta, musyawarah, mandi bunga, memasuki rumah baru, maaf-maafan, dan memulai usaha baru.
Hari ke-9. SUMA Nl MANGADOP: Hari kurang baik, waspadalah dalam segala hal.
Hari ke-10. ANGGARA SAMPULU: Hari sial, berhati-hatilah dalam berkomunikasi, sang at baik untuk meramu obat dan memancing.
Hari ke-11. MUDA Nl MANGADOP: Hari santai (istrahat) dan sangat baik untuk berpesta (pesta para).
Hari ke-12. BORASPATI Nl TANGHUP: Hari baik untuk menghadapi orang besar (berpangkat) melamar suatu pekerjaan, memanggil roh keluarga, mandi bunga, bersekutu dengan Tuhan Yang Mahaesa (Syukuran).
Hari ke-13. SINGKORA PURASA: Hari baik untuk pesta perkawinan, mendirikan rumah, mengunjungi orang tua atau mertua, mem~uki rumah baru dan mandi bunga.
Hari ke-14. SAMISARA PURASA: Hari "Raja'~ sangat baik mengaoakan pesta besar, pesta muda-mudi, mengantar anak ke rumah mertua, mandi bunga.
Hari ke-15. TULA: Hari sial, membuat orang malas, yang baik dilakukan ialah menebas ladang dan menanam kelapa.
Hari ke-16. SUMA Nl HOLOM: Hari yang baik bersilaturahmi, baik untuk memancing dan berburu, berdoa bersama kepada T uhan Yang Mahaesa (Syukuran).
Hari ke-17. ANGGARA Nl HOLOM: Hari sial, mandi bunga dan meramu obat.
Harl ke-18. MUDA Nl HOLOM: Hari panen padi, berdoa bersama kepada Tuhan Yang Mahaesa (Syukuran), memasukkan padi kedalam lumbung.
Harl ke-19. BORASPATI Nl HOLOM: Hari baik untuk menebang pohon kayu gun a bahan bangunan rumah, peletakan batu pertama dan memancing.
Harl ke-20. SINGKORA MORATURUN: Hari baik untuk mengunjungi sanakfamili, pindah rumah dan mengangkat tulang-belulang, untuk berangkat merantau.
Hari ke-21. SAMISARA MORATURUN: Hari sial, mohon doa kepada Tuhan Yang Mahaesa, baik untuk memasang jerat, memancing dan berburu.
Hari  ke-22. ARTIA Nl ANGGA: Hari baik untuk turun ke laut, membuang penyakit, mandi bunga, meramu obat, memancing ikan.
Hari  ke-23. SUMA Nl MATE: Hari baik untuk berburu dan memancing
Hari  ke-24. ANGGARA Nl BEGU: Hari baik untuk memanjatkan doa, minta rejeki dan mandi bunga
Hari  ke-2S. MUDA Nl MATE: Hari turun ke Ia dang, pergi merantau
Hari  ke-26. BORASPATI Nl GOK: Hari baik untuk istrahat, membawa makanan untuk orang tua, mengganti pakaian orangtua, mengunjungi mertua, pesta pernikahan.
Hari  ke-27. SINGKORA DUDUK: Hari sial, berdoa kepada Tuhan Yang Mahaesa, meramu obat, berburu dan memancing
Hari ke 28. SAMISARA BULAN MATE: Hati-hati berbicara, bertindak, mambahen sipir ni tondi, berburu dan memancing.
Hari ke 29. HURUNG: Hari kurang baik, berhati-hatilah membuat rencana dan melangkah.
Hari ke 30. RINGKAR: Hari baik untuk memaafkan (bermusyarawah), memanjatkan do'a pada Yang Maha Kuasa, memindahkan tulang belulang.
 

Untuk penyebutan jam, sistem penanda waktu Batak menyebut: Jam 1 dini hari dikatakan Haroro ni Panangko Jam 2 dini hari dikatakan Tahuak Manuk Sahali Jam 3 dini hari dikatakan Tahuak Manuk Dua Hali Jam 4 pagi dikatakan Buha-buha Ijuk Jam 5 pagi dikatakan Langat Ari atau Andos Torang Ari Jam 6 pagi dikatakan Binsar Mata ni Ari Jam 7 pagi dikatakan Pangului Jam 8 pagi dikatakan Turba Jam 9 pagi dikatakan Pangguit Raja Jam 10 pagi dikatakan Sagang Ari Jam 11 siang dikatakan Humarahon Jam 12 siang dikatakan Hos Jam 1 siang dikatakan Guling Jam 2 siang dikatakan Guling Dao Jam 3 sore dikatakan Tolu Gala Jam 4 sore dikatakan Dua Gala Jam 5 sore dikatakan Sagala Jam 6 sore dikatakan Bot Ari atau Sundut Jam 7 malam disebut Samon Ari Jam 8 malam disebut Hatiha Mangan Jam 9 malam disebut Tungkap Hudon Jam 10 malam disebut Sampe Modom Jam 11 malam disebut Sampe Modom na Bagas Jam 12 malam disebut Tonga Borngin

Untuk penyebutan nama bulan, disebutkan: Bulan Januari dikatakan Morhumba Bulan Februari dikatakan Martiha atau Tnung Bulan Maret dikatakan Hurung atau Mena Bulan April dikatakan Mesa Bulan Mei dikatakan Morsaba Bulan Juni dikatakan Nituna Bulan Juli dikatakan Harahata Bulan Agustus dikatakan Singa Bulan September dikatakan Hania Bulan Oktober dikatakan Hola/Tola Bulan November dikatakan Dame Bulan Desember dikatakan Mahara

Cara Membaca Parhalaan Kalender Batak:
1. Tanda kepala dan jepitan kalajengking adalah menandakan kerugian mengadakan pesta atau boleh dikatakan hari yang tidak baik, menyakitkan. 2. Tanda perut ataupun ekornya adalah hari yang tidak baik. 3. Tanda bulatan berisi titik besar, sebaiknya dihindari untuk melakukan pesta atau musyarah. Berhati-hatilah pada hari itu karena hari itu pertanda hari yang tidak baik. 4. Tanda kali dan bulatan (XO) diartikan sebagai hari yang baik. Misalnya untuk menerima uang dan menagih uang dari orang lain, manjalo sinamot atau dalam pekerjaan lain. 5. Tanda H atau tanda satu disebut "simonggalonggal". Pada hari di mana tanda itu ada, disarankan menghindarinya termasuk memasuki rumah baru. 6. Tanda X diartikan hari yang baik misalnya untuk melakukan pesta kecil ataupun pesta besar, dan memancing ikan. 7. Tanda oo (dua bulatan) adalah menandakan buah atau disebut Ari Parbue dan dipercaya sebagai saat yang tepat untuk bercocok tanam dan berpesta adat. 8. Tanda Kail berdiri bermata dua dan juga V terbalik, biasanya adalah hari yang dihindari untuk melakukan kegiatan, karena dipercaya membawa kerugian 9. Tanda hala (kalajengking) ke utara adalah hari 'matahari mati'. Hari yang tidak baik. 'Partilaha' yang artinya sering kematian anak yang dilahirkan. 10. Tanda getar suara adalah hari yang tidak baik karena sering terjadi suara-suara sum bang yang pro dan kontra. 11. Tanda bulatan kecil atau titik besar adalah hari yang dihindari melakukan pesta perkawinan karena dipercaya bahwa bila melakukan pesta adat nikah di hari yang ada tanda tersebut, salah seorang pasangan pengantin akan segera menjanda atau menduda. 12. Tanda XI disebut 'Ari Pangugeuge" atau hari yang tidak baik untuk berpesta akan tetapi sangat baik untuk berburu babi hutan. 13. Tanda kotak hitam adalah hari netral yang artinya tergantung baik buruknya niat atau keinginan orang yang bersangkutan .

<p> 1. Tanda kepala dan jepitan kalajengking adalah menandakan kerugian mengadakan pesta atau boleh dikatakan hari yang tidak baik, menyakitkan. 2. Tanda perut ataupun ekornya adalah hari yang tidak baik. 3. Tanda bulatan berisi titik besar, sebaiknya dihindari untuk melakukan pesta atau musyarah. Berhati-hatilah pada hari itu karena hari itu pertanda hari yang tidak baik. 4. Tanda kali dan bulatan (XO) diartikan sebagai hari yang baik. Misalnya untuk menerima uang dan menagih uang dari orang lain, manjalo sinamot atau dalam pekerjaan lain. 5. Tanda H atau tanda satu disebut "simonggalonggal". Pada hari di mana tanda itu ada, disarankan menghindarinya termasuk memasuki rumah baru. 6. Tanda X diartikan hari yang baik misalnya untuk melakukan pesta kecil ataupun pesta besar, dan memancing ikan. 7. Tanda oo (dua bulatan) adalah menandakan buah atau disebut Ari Parbue dan dipercaya sebagai saat yang tepat untuk bercocok tanam dan berpesta adat. 8. Tanda Kail berdiri bermata dua dan juga V terbalik, biasanya adalah hari yang dihindari untuk melakukan kegiatan, karena dipercaya membawa kerugian 9. Tanda hala (kalajengking) ke utara adalah hari 'matahari mati'. Hari yang tidak baik. 'Partilaha' yang artinya sering kematian anak yang dilahirkan. 10. Tanda getar suara adalah hari yang tidak baik karena sering terjadi suara-suara sum bang yang pro dan kontra. 11. Tanda bulatan kecil atau titik besar adalah hari yang dihindari melakukan pesta perkawinan karena dipercaya bahwa bila melakukan pesta adat nikah di hari yang ada tanda tersebut, salah seorang pasangan pengantin akan segera menjanda atau menduda. 12. Tanda XI disebut 'Ari Pangugeuge" atau hari yang tidak baik untuk berpesta akan tetapi sangat baik untuk berburu babi hutan. 13. Tanda kotak hitam adalah hari netral yang artinya tergantung baik buruknya niat atau keinginan orang yang bersangkutan .</p>

DISKUSI


TERBARU


Permainan Tuk-T...

Oleh Widra | 11 May 2021.
Permainan

Permainan tuk-tuk ubi biasanya dimainkan 10 peserta atau lebih. Cara bermain: Para pemain melakukan hompipa. Pemain yang kalah akan berperan seba...

Doku Tampi Kehi...

Oleh Widra | 11 May 2021.
Alat

Doku (tampi) merupakan seni kerajinan yang digeluti oleh penduduk Tarlawi, Wawo. Kesenian ini telah dilakukan secara turun temurun oleh para perempua...

Permainan Bejan...

Oleh Widra | 11 May 2021.
Permainan

Permainan Bejangkrikan atau adu jangkrik merupakan permainan yang ada di daerah Lombok. Permainan ini diadaptasi dari cankranegara, Mataram. Awalnya...

Motif Kain Sasi...

Oleh Idnewsmedia | 04 May 2021.
Kain Sasirangan

Motif Kain Sasirangan Modern Pada umumnya, kain sasirangan modern ini tersedia menjadi berbagai macam motif unik dan juga menarik. Inilah alasann...

Cerita Legenda...

Oleh Idnewsmedia | 04 May 2021.
Cerita Legenda

Cerita Legenda Putri Junjung Buih Fakta menarik yang terdapat pada kain Banjar ini ( kain sasirangan adalah cerita dibaliknya. Konon katanya, Pati...

FITUR


Gambus

Oleh agus deden | 21 Jun 2012.
Alat Musik

Gambus Melayu Riau adalah salah satu jenis instrumental musik tradisional yang terdapat hampir di seluruh kawasan Melayu.Pergeseran nilai spiritual...

Hukum Adat Suku...

Oleh Riduwan Philly | 23 Jan 2015.
Aturan Adat

Dalam upaya penyelamatan sumber daya alam di kabupaten Aceh Tenggara, Suku Alas memeliki beberapa aturan adat . Aturan-aturan tersebut terbagi dala...

Fuu

Oleh Sobat Budaya | 25 Jun 2014.
Alat Musik

Alat musik ini terbuat dari bambu. Fuu adalah alat musik tiup dari bahan kayu dan bambu yang digunakan sebagai alat bunyi untuk memanggil pend...

Ukiran Gorga Si...

Oleh hokky saavedra | 09 Apr 2012.
Ornamen Arsitektural

Ukiran gorga "singa" sebagai ornamentasi tradisi kuno Batak merupakan penggambaran kepala singa yang terkait dengan mitologi batak sebagai...