×

Akun anda bermasalah?
Klik tombol dibawah
Atau
×

DATA


Kategori

Naskah

Elemen Budaya

Naskah Kuno dan Prasasti

Provinsi

Jawa Barat

Asal Daerah

Sumedang

Lestari Naskah Urang Sunda: Tauhid dan Do'a untuk Keselamatan Hidup

Tanggal 19 Jun 2021 oleh Annisafitrianaputri . Revisi 8 oleh Annisafitrianaputri pada 19 Jun 2021.

Sebagai masyarakat yang berbudaya, tentu sudah bukan hal asing bagi kita ketika mendengar kata naskah. Sudah sekian banyak naskah yang menjadi bukti betapa hebat dan cerdasnya bangsa kita ini. Karangan yang masih ditulis dengan tangan merupakan arti kata naskah berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI).

Menurut Nabilah Lubis (1996) dalam bukunya yang berjudul Naskah, Teks, dan Metode Penelitian Filologi menjelaskan bahwa naskah merupakan segala peninggalan secara tertulis yang ditulis menggunakan tangan oleh manusia yang hidup di masa lalu, dengan bahan berupa kertas, lontar, kulit kayu, ataupun rotan. Dengan megah dan hebatnya Nusantara, tidak sedikit naskah yang ternyata pada saat ini tidak tinggal di tanahnya sendiri. Pun tidak sedikit naskah atau manuskrip yang belum diketahui dan terdata secara resmi sehingga masih dikelola oleh perseorangan sebagai bagian dari warisan keluarga.

Suku Sunda dengan segala keluhuran hasil budayanya menjadi salah satu suku yang menyimpan banyak sekali catatan penuh makna sejak dahulu. Masyarakatnya sudah lama mengemas nilai-nilai integritas dalam kehidupan sehari-hari. Salah satu bentuk dari keluhuran tersebut adalah masyarakat yang terbiasa dengan kegiatan menulis. Ternyata, hal-hal yang tertuang di dalam naskah-naskah yang ada menjadi penting di masa kini sebab menjadi sumber belajar dan menjadi memori kolektif bangsa. Banyak hal yang dimuat di dalam suatu naskah, permasalahan seputar kehidupan sehari-hari, nilai-nilai keagamaan, peristiwa penting yang terjadi, do’a-do’a, puisi serta karangan, dan hal lainnya. Salah satu naskah peninggalan secara turun temurun yang saat ini masih dapat terbaca dan dipelajari adalah naskah milik keluarga Abah Karta yang akrab disapa Abah Ata.

Naskah tersebut memiliki judul Tauhid dan Do’a untuk Keselamatan hidup ditulis oleh Uyut Aman yang kemudian dilakukan proses penyalinan naskah oleh Abah Oco Natajayakusuma. Naskah ini berisi nilai-nilai ketauhidan dan beberapa do’a untuk keselamatan hidup. Keyakinan masyarakat terhadap Allah SWT sebagai Tuhan Yang Maha Esa dan nilai-nilai agama Islam telah dituangkan dalam naskah yang ditulis oleh masyarakat Suku Sunda, salah satunya adalah naskah milik Abah Ata ini. Sejak awal dibuat hingga saat ini, naskah ini berada di Kp. Lembur Sawah RT. 02 RW.02, Desa Cijeruk, Kec. Pamulihan, Kab. Sumedang, Jawa Barat.

Naskah ini ditulis menggunakan tinta hitam organik pada zaman dahulu yang lazimnya saat ini dikenal dengan sebutan harupat. Media yang digunakan adalah kertas berwarna kecoklatan dengan sampul yang terbuat dari daluang. Daluang sendiri merupakan kertas tradisional masyarakat Jawa yang termasuk di dalamnya digunakan oleh Suku Sunda. Kertas ini terbuat dari serat pohon mulberry, pohon ini dikenal oleh Suku Sunda dengan nama pohon saeh. Disinyalir kertas daluang ini merupakan kertas dengan serat terkuat dari jenis serat lainnya dalam penggunaanya sebagai media penulisan naskah kuno serta diperkirakan telah digunakan di Nusantara sejak abad ke-14 silam (Daluang, Kertas Tradisional Yang Mewarnai Tradisi Tulis Nusantara, 2020). Ditulis dalam bentuk karangan prosa dan syair berbahasa Arab, Sunda, dan Jawa dengan menggunakan aksara (huruf) Arab, Pegon, Sunda Latin, serta Aksara Cacarakan. Dengan deskripsi jumlah halaman naskah setebal 34 halaman yang memiliki ukuran 17,5 cm x 10,5 cm, namun ukuran sampul naskah memiliki perbedaan yakni 18 cm x 11 cm. Saat ini kondisi naskah dalam keadaan baik, hal ini dapat dilihat dari bentuknya yang masih terjaga, tulisan yang masih jelas dan dapat dilakukan proses transliterasi dengan mudah, serta tidak terdapat kerusakan yang berarti sehingga menghilangkan bagian yang lain.

Seperti yang telah tercantum dalam judul, naskah ini berisikan nilai tauhid serta do’a, yang lebih lanjut berisi mengenai sifat-sifat Allah SWT, sifat para Nabi, serta pengenalan terhadap malaikat. Terdapat perbedaan penggunaan aksara (huruf) dalam penulisan naskah ini, uniknya hanya terdapat tiga halaman saja yang memiliki perbedaan penggunaan aksara (huruf). Satu halaman ditulis dengan menggunakan aksara (huruf) Sunda Cacarakan, dan dua halaman lain ditulis menggunakan aksara (huruf) Sunda Latin.

Menurut penuturan Abah Ata, tidak semua bagian naskah dapat dibaca dan diamalkan oleh satu orang. Dalam kegiatan pembacaanya, satu orang memiliki bagian-bagian tertentu. Do’a-do’a yang terdapat di naskah ini pun dapat dibacakan ketika kita sedang berjalan, sehingga meskipun kita sedang melakukan aktivitas, kita tetap berdo’a untuk diberi keselamatan dan tetap mengingat sang pencipta. Setelah dilakukan proses transliterasi oleh mahasiswa Program Studi Sastra Sunda Universitas Padjadjaran, berikut ini hasil yang diperoleh dari dua halaman terakhir pada naskah yang ditulis dengan aksara (huruf) Sunda Latin.

Dipayungan kunu alus Dipindigan kunu suci Dipapat ku sabda Adeg-adeg Tanjung Jaya Perang ... panca tengah ... agung maha raja demanang tamala sareng hulu naga bari péré ku tanji malela remenak di Sumedang rangrang hurip langgeng lan kena ati. -“- Hekakaya isun sangiang tungal Nu nunggu dina jantung ... Arep teguh jaya hurip diri waras badan -“- Hekakaya isun Sangiang permana

Naskah milik Abah Ata ini merupakan satu dari sekian banyak naskah yang masih terjaga kelestariannya hingga kini. Utamanya, kita sebagai masyarakat Sunda harus mengenal serta melestarikan naskah-naskah yang ada. Naskah menjadi bagian terpenting dari peradaban suatu bangsa, sehingga menjadi runtutan memori kolektif bagi masyarakat dan negaranya. Institusi informasi serta kajian perpustakaan dan sains informasi berperan besar dan berkaitan erat dengan pelestarian naskah. Institusi informasi ini menjalankan upaya knowledge preservation dan heritage preservation. Hingga pada akhirnya, kumpulan informasi tersebut baik berupa naskah atau koleksi lainnya dapat lestari dan dapat didayagunakan dengan maksimal. Lestarilah budayanya, sejahteralah bangsanya.

DISKUSI


TERBARU


Golek Kembang

Oleh Sniffer | 23 Jul 2021.
Wayang

Mainan gogolekan kembang adalah jenis mainan yang menirukan bentuk dari golek atau wayang. Gogolekan ini berbeda dengan gogolekan sebelumnya yang dib...

Seni Lukis Waya...

Oleh Deni Andrian | 16 Jul 2021.
seni murni

Seni lukis wayang kamasan adalah salah satu bentuk karya seni klasik yang berawal pada abad ke-17 dan dianggap penting dalam kebudayaan Bali. Sementa...

Seni lukis pras...

Oleh Deni Andrian | 16 Jul 2021.
seni murni

sumber: http://repo.isi-dps.ac.id › Bent...PDF Bentuk Seni Lukis Prasi I Oleh Drs. I Nyoman Wiwana, dosen PS Seni ...

Makanan Khas Jo...

Oleh Fatahsantri | 12 Jul 2021.
makanan

Kota Yogyakarta terkenal dengan makanan tradisional yang enak dan murah. Apalagi Kota ini merupakan kota yang banyak di kunjungi wisataman lokal maup...

Sepasang Pendek...

Oleh Bangindsoft | 04 Jul 2021.
Cerita Rakyat

Pada zaman dahulu, ketika Jakarta masih bernama Batavia dan masih dijajah Belanda, terjadi sebuah perampokan di rumah Babah Yong. Babah Yong merupaka...

FITUR


Gambus

Oleh agus deden | 21 Jun 2012.
Alat Musik

Gambus Melayu Riau adalah salah satu jenis instrumental musik tradisional yang terdapat hampir di seluruh kawasan Melayu.Pergeseran nilai spiritual...

Hukum Adat Suku...

Oleh Riduwan Philly | 23 Jan 2015.
Aturan Adat

Dalam upaya penyelamatan sumber daya alam di kabupaten Aceh Tenggara, Suku Alas memeliki beberapa aturan adat . Aturan-aturan tersebut terbagi dala...

Fuu

Oleh Sobat Budaya | 25 Jun 2014.
Alat Musik

Alat musik ini terbuat dari bambu. Fuu adalah alat musik tiup dari bahan kayu dan bambu yang digunakan sebagai alat bunyi untuk memanggil pend...

Ukiran Gorga Si...

Oleh hokky saavedra | 09 Apr 2012.
Ornamen Arsitektural

Ukiran gorga "singa" sebagai ornamentasi tradisi kuno Batak merupakan penggambaran kepala singa yang terkait dengan mitologi batak sebagai...