×

Akun anda bermasalah?
Klik tombol dibawah
Atau
×

DATA


Kategori

Adat Istiadat

Provinsi

Jawa Tengah

Asal Daerah

Magelang

Tak mau kalah dengan manusia, tembakau pun juga menikah.

Tanggal 01 Apr 2021 oleh Rasyidjauhari . Revisi 3 oleh Rasyidjauhari pada 01 Apr 2021.

Tak mau kalah dengan manusia, tembakau pun juga menikah.

Magelang merupakan sebuah daerah di Provinsi Jawa Tengah yang memiliki letak geografis cukup unik, yakni keberadaan lima buah gunung yang mengitarinya. Posisi geografisnya yang demikian membuat Magelang memiliki kebudayaan yang tak kalah unik dan tentunya menarik. Meski dengan adanya kemajuan zaman, kebudayaan setempat masih dipegang teguh oleh masyarakat disini, salah satunya yaitu upacara ritual adat. Terdapat berbagai macam jenis upacara ritual adat yang dilakukan contohnya adalah ritual upacara Pernikahan Tembakau. Benar sekali, ini adalah upacara pernikahan antara tumbuhan tembakau yang dilaksanakan layaknya pernikahan manusia, bahkan dengan acara yang lebih meriah. Pernikahan Tembakau ini dilaksanakan secara rutin oleh masyarakat di sekitar lereng Gunung Sumbing, tepatnya Desa Genito, Kecamatan Windusari, Kabupaten Magelang, sebagai wujud rasa syukur kepada Tuhan serta harapan agar senantiasa selalu diberikan hasil panen yang melimpah.

Sejarah Singkat

Tradisi ritual pernikahan tembakau ini pertamakali diadakan pada tahun 2002, pernikahan antara dua tanaman tembakau. Sepasang pengantin yang dianggap laki-laki dan perempuan ini masing-masing memiliki nama Kyai Pulung Seto dan Nyai Srinthil. Nama ini diambil dari jenis tumbuhan tembakau itu sendiri yaitu pulung seto dan srintil. Masyarakat setempat yang rata-rata mata pencahariannya adalah petani tembakau, sempat mengalami kemerosotan ekonomi yang disebabkan oleh kegagalan panen. Didasari atas kondisi ekonomi yang semakin memburuk, seorang sesepuh (yang dituakan) di desa yang merupakan mantan lurah dan kepala desa bernama Riyoto menyarankan untuk diadakannya suatu tradisi sebagai pertanda ucapan rasa syukur dan terimakasih kepada Tuhan, dan dengan tujuan agar alam mau bersahabat kembali dan memulihkan kondisi ekonomi.

Prosesi dan Pelaksanaan

  1. Tahap Persiapan Persiapan dilaksanakan dengan waktu satu bulan sebelum tradisi dilaksanakan. Malam harinya akan diadakan pertemuan antara perangkat desa dan perwakilan dari warga untuk musyawarah membentuk panitia tradisi pernikahan tembakau. Setelah terbentuk, dilakukan pembagian tugas dan melakukan sosialisasi kepada warga melalui pertemuan rutin agar bisa mempersiapkan tradisi pernikahan tembakau. Sumber dana juga dikumpulkan melalui setiap kepala keluarga yang ada di desa untuk bersama-sama menyokong pembiayaan tradisi ini. Selanjutnya, tujuh hari sebelum hari pelaksanaan, warga bersama-sama membersihkan sendang (mata air), makam, dan lingkungan sekitar tempat tinggal yang kemudian di malam harinya dilanjutkan tahlilan atau mengirim doa kepada leluhur. Dilanjutkan dengan arak-arakan gunungan berisi hasil panen atau disebut dengan saparan. Menjelang tiga hari sebelum pelaksanaan, panitia akan dibantu warga untuk membersihkan dan menyiapkan tempat untuk prosesi pernikahan tembakau. Dalam prosesinya, dibutuhkan panggung sebanyak tiga buah dengan letak yang berbeda dan prosesi yang beraneka ragam satu dengan lainnya. Tradisi pernikaha tembakau dilakukan setiap Selasa Pahing, satu tahun sekali setiap bulan Safar (Kalender Jawa).
  2. Prosesi Tradisi Tradisi diawali dengan tahlilan yang sudah menjadi bagian kebiasaan dari masyarakat Indonesia, terutama Jawa dalam setiap terjadinya berbagai peristiwa. Tahlilan ini dilaksanakan dirumah kepala dusun sebagai bentuk ucapan syukur dan mengharap rejeki yang berlimpah serta senantiasa perlindungan. Keesokan harinya di hari pelaksanaan tepat di hari Selasa Pahing, Tradisi pernikahan tembakau akan dilaksanakan di Sendang Piwakan. Warga akan berkumpul terlebih dahulu di depan panggung utama yang terletak di depan rumah kepala dusun, untuk kemudian berbondong-bondong menuju ke Sendang Piwakan. Sepasang mempelai ini kemudian dibawa menuju panggung oleh sepasang mempelai (manusia) yang mengenakan pakaian adat Jawa dan menyerahkannya kepada pemangku adat untuk disilangkan. Tradisi ini berjalan layaknya pernikahan manusia, namun sebelum dinikahkan diawali dengan berbagai rangkaian acara yang meriah seperti kuda lumping, tari adat, doa bersama, dan membagikan sesaji kepada warga. Setelah kembali memanjatkan doa, proseesi pernikahan diambil alih oleh pemangku adat. Prosesi ini dimulai oleh pemangku adat dengan membawa kedua mempelai tembakau yang kemudian disilangkkan ke arah kanan dan kiri sembari mengunyah dupa dan membakar kemenyan. Pemangku adat juga memohon doa dengan adat kejawen yang artinya meminta berkat dan kemakmuran bagi kehidupan pertanian tembakau. Prosesi ini kemudian dilanjutkan dengan Arak-arakan gunungan berisi tanaman palawija yang diarak keliling desa. Setelah rangkaian tadi, dilaksanakan Pesta Kesenian Rakyat di panggung kedua di sebelah utara panggung utama. Kesenian yang ditampilkan adalah kesenian yang berasal dari Jawa seperti tari suringan, kuda lumping, kobro siswo mudo, warukan, topeng irengm dan brondut sawangan. Prosesi ini diakhiri dengan acara Wayang Kulit sabagai acara puncak yang dilakukan selama semalam suntuk atau 24 jam tanpa jeda. Kesenian ini dianggap sangat penting dan ada kewajiban untuk dapat terus dilestarikan. Acara Wayang Kulit memiliki pesan moral yang mendalam karena biasanya dalam perwayangan menceritakan kisah yang dapat membuat masyarakat untuk dapat membedakan mana perbuatan yang baik dan buruk.

Simbol Sesaji Sesuatu yang menurut masyarakat Jawa memiliki peran besar demi keberhasilan upacara kesuburan adalah sesaji. Hal ini dipercaya sebagai sarana yang vital dalam religi orang jawa, dimana keberadaannya merupakan bentuk dari tidak bisa ditinggalkannya kehadiran akan roh-roh nenek moyang dan roh-roh halus lainnya.

Nilai Kebudayaan Tradisi pernikahan tembakau ini berpengaruh terhadap sikap gotong royong yang dapat terus terjaga oleh masyarakat desa setempat, serta membantu pelestarian dalam bidang kebudayaan. Hal ini terbukti dengan banyaknya kesenian tradisonal yang ditampilkan untuk mengiringi adat pernikahan tembakau ini.

DAFTAR PUSTAKA

Pernikahan, T., Dan, T., Dalam, K., Dusun, M., & Desa, G. (2005). Tradisi pernikahan tembakau dan nilai-nilai kebudayaan dalam masyarakat dusun gopaan desa genito kecamatan windusari kabupaten magelang. 284–290. Sobirin, R. (2019).

Mengintip Keunikan 5 Adat di Magelang yang Masih Lestari Sampai Saat Ini. https://www.timesindonesia.co.id/read/news/198464/mengintip-keunikan-5-adat-di-magelang-yang-masih-lestari-sampai-sekarang Wahyu Hidayat. (2018).

Harmoni Tradisi “Nikah Tembakau” Warga Genito Lereng Sumbing. 13 November. http://beritamagelang.id/harmoni-tradisi-nikah-tembakau-warga-genito-lereng-sumbing

Prosesi Pernikahan Tembakau oleh Pemangku Adat

DISKUSI


TERBARU


Batik palembang...

Oleh Agusbatikplg | 14 Oct 2021.
Kain Batik

Motip biji timun yang di hiasi bintik tebar berwarna biru tua dengan warna dasar Merah Hati

Batik Palembang...

Oleh Agusbatikplg | 14 Oct 2021.
Kain Batik

Batik Palembang Laseman dengan motip Biji mede dengan Tumpal pucuk Rebung, warna dasar Merah Marun dan Hijau lumut.

Batik Palembang...

Oleh Agusbatikplg | 14 Oct 2021.
Kain Batik

Selendang Batik dengan motip Bintik Pelangi yang membentuk lingkaran dengan garis tumpal titik tujuh dan tumpal rebung biji kopi

Batik Palembang...

Oleh Agusbatikplg | 14 Oct 2021.
Kain Batik

Motip Geribik yang dihiasi selur-selur daun dan bunga, warna dasar merah marun dengan tumpal selur-selur berwarna dasar biru muda.

Contoh Peningga...

Oleh Torisusante123 | 27 Sep 2021.
Budaya dan Seni

Tahukah Anda bahwa ada hal atau tempat yang dapat membuktikan sejarah? Benda atau tempat tersebut biasanya disebut sebagai monumen sejarah. Karena se...

FITUR


Gambus

Oleh agus deden | 21 Jun 2012.
Alat Musik

Gambus Melayu Riau adalah salah satu jenis instrumental musik tradisional yang terdapat hampir di seluruh kawasan Melayu.Pergeseran nilai spiritual...

Hukum Adat Suku...

Oleh Riduwan Philly | 23 Jan 2015.
Aturan Adat

Dalam upaya penyelamatan sumber daya alam di kabupaten Aceh Tenggara, Suku Alas memeliki beberapa aturan adat . Aturan-aturan tersebut terbagi dala...

Fuu

Oleh Sobat Budaya | 25 Jun 2014.
Alat Musik

Alat musik ini terbuat dari bambu. Fuu adalah alat musik tiup dari bahan kayu dan bambu yang digunakan sebagai alat bunyi untuk memanggil pend...

Ukiran Gorga Si...

Oleh hokky saavedra | 09 Apr 2012.
Ornamen Arsitektural

Ukiran gorga "singa" sebagai ornamentasi tradisi kuno Batak merupakan penggambaran kepala singa yang terkait dengan mitologi batak sebagai...