×

Akun anda bermasalah?
Klik tombol dibawah
Atau
×

DATA


Kategori

Seni Pertunjukan

Elemen Budaya

Seni Pertunjukan

Provinsi

Sumatera Barat

Asal Daerah

Tanah Datar

Tradisi Lukah Gilo #DaftarSB19

Tanggal 15 Feb 2019 oleh Oriska Chairunnisa.

Lukah Gilo adalah tradisi lama nenek moyang minangkabau. Diperkirakan permainan anak nagari ini sudah ada sejak Minang masih berupa kerajaan, yang dipimpin raja Adityawarman. Permainan ini dahulunya sarat akan pengaruh animisme dan dinamisme, sehingga ketika islam masuk ke Minang, kaum paderi menentang kesenian lukah gilo.

Lukah adalah semacam alat penangkap ikan yang terbuat dari rotan, sedangkan gilo  dalam bahasa minang berarti gila. Menurut kepercayaan masyarakat, lukah yang digunakan dirasuki oleh jin, sehingga menjadi liar dan tidak terkendali. Sehingga kemudian beberapa pemuda dan pemain lukah gilo akan berusaha mengendalikan gerak lukah tersebut. Tak jarang bahkan sampai ada yang terjatuh dan terlempar.

Kesenian lukah gilo atau yang lebih dikenal dengan tari lukah gilo, dipimpin oleh seorang kulipah. Pemimpin ini yang bertanggung jawab untuk memanggil roh untuk masuk kedalam lukah. Untuk menambah unsur magis dalam kesenian ini, diiringi dengan musik dari berbagai alat musik tradisional minang. Penari lukah gilo akan terus bergerak bersama dengan lukah.  Mereka akan terbawa kian kemari dengan kuatnya seiring semakin menggilanya lukah tersebut. Penonton pun akan menyoraki pemain agar suasana semakin memanas. Kalimat yang sering terlontar dari penonton antara lain adalah 'pacik-an kapalonya’ (pegang kepalanya) atau 'elo taruih' (tarik terus). Kegilaan lukah ini baru akan berhenti apabila kulipah berhenti memantrainya dan menarik kembali roh yang telah diundang atau ada seseorang yang usil memasang ijok, yaitu bagian dalam dari ekor lukah.

Tradisi ini identik dengan pakaian serba hitam, dan dimainkana di malam hari. Sebelum dimulai, biasanya da prosesi sebelumnya yang menggunakan darah ayam, kemenyan, dupa dll. Semuanya digunakan untuk pemanggil roh agar bersedia masuk ke dalam lukah.

Sekilas memang tradisi ini sarat dengan budaya animisme. Sehingga wajar kemudian dilarang oleh kaum paderi. Hanya saja sekarang, semua nilai-nilai yang bertetangan dengan islam ditinggalkan, jadilah tradisi lukah gilo ini kemudian diadaptasi menjadi tari lukah gilo. Prosesi ritual yang dianggap magis, hanyalah sebagai daya dukung sebuah pertunjukan.

Lukah gilo pada awalnya juga tidak disertai dengan unsur seni lain, seperti musik, vokal, atau instrumen. Namun pada perkembangan selanjutnya, musik tradisional Minang dimasukkan menjadi pengiring tari lukah gilo. Penambahan unsur tersebut dikarenakan tujuan pertunjukan lukah gilo tidak lagi hanya untuk hal-hal yang berhubungan dengan magis semata, akan tetapi juga untuk Musik tradisional Minang akan dimainkan sepanjang tari dan baru akan berhenti jika penari sudah lelah lalu dihentikan sesuai perintah Kulipah.

Musik akan dipukul dengan menyesuaikan gerakan yang muncul dari lukah gilo. Dalam kondisi ini, tidak jarang terkadang lukah mengalami kesurupan. Oleh karena itu, peran Kulipah sangat berat karena juga harus mengobati mereka yang kesurupan

Melihat penari yang susah payah menahan gerak lukah, tentunya sangat seru. Apalagi diiringi dengan musik khas minang yang berpitunang. Pertunjukan Lukah Gilo ini biasanya dipertunjukkan pada acara helat perkawinan atau acara-acara khusus untuk yang diadakan masyarakat setempat.

 

Sumber:

https://www.wonderfulminangkabau.com/tradisi-lukah-gilo-magis/

https://sutanmudo.web.id/berita-186-permainan-lukah-gilo-di-minangkabau-bambu-gila.html

Pertunjukan Lukah Gilo pada malam hari

DISKUSI


TERBARU


Hemat Pangkal K...

Oleh Sharingkali | 03 Apr 2020.
Ekonomi

Hemat pangkal kaya, kaidah kuno ini masih selalu kita dengarkan dari anak-anak yang menghafal slogan. Bagaimana pun orang-rang sukses memang tidak le...

ULOS BATAK SEBA...

Oleh Radoriza | 31 Mar 2020.
Budaya

Bagi masyarakat suku Batak khususnya Batak Toba, kain ulos adalah barang adat yang bernilai tinggi dan tidak dipandang dari harga beli kain ulos dima...

Moke Aimere

Oleh Widra | 30 Mar 2020.
Minuman

Moke merupakan salah satu minuman paling terkenal di Flores. Ini juga menjadi salah satu keunikan dari Flores yang tidak dimiliki persis oleh daerah...

Arak Merah Adon...

Oleh Widra | 30 Mar 2020.
Minuman

Arak merah Adonara merupakan minuman alkohol tradisional khas NTT khususnya pada daerah Flores Timur. Sesuai dengna namanya, arak merah Adonara ini m...

Sopia

Oleh Widra | 30 Mar 2020.
Minuman

Sophia merupakan minuman keras khas NTT tepatnya berasal dari Insana, Kabupaten Timor Tengah Utara. Kadar alkohol yang tekandung dalam Sophia mencapa...

FITUR


Gambus

Oleh agus deden | 21 Jun 2012.
Alat Musik

Gambus Melayu Riau adalah salah satu jenis instrumental musik tradisional yang terdapat hampir di seluruh kawasan Melayu.Pergeseran nilai spiritual...

Hukum Adat Suku...

Oleh Riduwan Philly | 23 Jan 2015.
Aturan Adat

Dalam upaya penyelamatan sumber daya alam di kabupaten Aceh Tenggara, Suku Alas memeliki beberapa aturan adat . Aturan-aturan tersebut terbagi dala...

Fuu

Oleh Sobat Budaya | 25 Jun 2014.
Alat Musik

Alat musik ini terbuat dari bambu. Fuu adalah alat musik tiup dari bahan kayu dan bambu yang digunakan sebagai alat bunyi untuk memanggil pend...

Ukiran Gorga Si...

Oleh hokky saavedra | 09 Apr 2012.
Ornamen Arsitektural

Ukiran gorga "singa" sebagai ornamentasi tradisi kuno Batak merupakan penggambaran kepala singa yang terkait dengan mitologi batak sebagai penjaga rum...