×

Akun anda bermasalah?
Klik tombol dibawah
Atau
×

DATA


Kategori

Tata Negara

Provinsi

Sumatera Barat

Tata Pemerintahan Pagaruyung

Tanggal 06 Jan 2012 oleh hokky saavedra.

Pagaruyung didirikan pada tahun 1347 dan berubah menjadi kesultanan islam pada abad ke-16. Kerajaan ini dapat dipandang sebagai bentuk kelanjutan dari sistem politik konfederasi yang telah luas berkembang di kalangan masyarakat Minangkabau sebelumnya.

I. Wilayah
Konsep kewilayahan Pagaruyung dapat dilihat dalam dua cara pandang, yaitu secara geografis dan secara budaya.

Dalam sudut pandang geografis, kerajaan Pagaruyung terduru daru 3 kawasan wilayah, yaitu Darek, Rantau dan Pesisir.
Wilayah Derek merupakan wilayah utama Pagaruyung yang berlokasi di tanah tinggi di kawasan Bukit Barisan. Nagari-nagari didalam wilayah Darek dapat pula diklasifikasi menjadi tiga kelompok, yang disebut Luhak nan Tigo, yaitu:

• Luhak Tanah Data terdiri dari 9 kelompok nagari: Tampuak Tangkai Pariangan Salapan Koto (Pariangan, Padang Panjang, Guguak, Sikaladi, Koto Tuo, Tanjuang Limau, Sialahan, Batu Basa), Tujuah Langgam di Hilia (Turawan, Padang Lua, Padang Magek, Sawah Kareh, Kinawai, Balimbiang, Bukik Tamusu), Limo Kaum Duo Baleh Koto (Dusun Tuo, Balah Labuah, Balai Batu, Kubu Rajo, Piliang, Ngungun, Panti, Silabuak Ampalu, Parambahan, Cubadak, Supanjang, Pabalutan, Sawah Jauah, Rambatan, Tabek Sawah Tangah), Sambilan Koto di Dalam (Tabek Boto, Salagondo, Baringin, Koto, Baranjak, Lantai Batu, Bukik Gombak, Sungai Ameh, Ambacang Baririk, Rajo Dani), Tanjuang Nan Tigo Lubuak Nan Tigo (Tanjuang Alam, Tanjuang Sungayang, Tanjuang Barulak, Lubuak Sikarah, Lubuak Simauang, Lubuak Sipurai), Sungai Tarab Tujuah Batu (Limo Batu, Tigo Batu, Ikua Kapalo Kapak, Randai Gombak Katitiran, Koto Tuo Pasia Laweh, Koto Baru, Rao Rao, Salo Patir Sumaniak, Supayang, Situmbuak, Gurun Ampalu, Sijangek Koto Badampiang), Langgam Nan Tujuah (Labutan, Sungai Jambu, Batipuah Nagari Gadang, Tanjuang Balik Sulik Aia, Singkarak, Saniang Baka, Silungkang, Padang Sibusuak, Sumaniak, Suraso, Simawang, Bukit Kandung), Batipuah Sapuluah Koto (Batipuah, Koto Baru Aia Angek, Koto Laweh Pandai Sikek, Panyalaian, Bukik Suruangan, Gunuang, Paninjauan, Jaho Tambangan, Pitalah Bungo Tanjuang, Sumpu Malalo, Singgalang), and Lintau Buo Sambilan Koto (Batu Bulek, Balai Tangah, Tanjuang Bonai, Tapi Selo Lubuak Jantan, Buo, Pangian, Taluak Tigo Jangko).

• Luhak Agam, terdiri dari 3 kemompok nagari: Ampek-Ampek Angkek (Biaro, Balaigurah, Lambah, Panampuang, Canduang, Kotolaweh, Kurai, Banuhampu, Sianok, Koto Gadang, Guguak, Tabek Sarajo, Sariak, Sungaipua, Batagak, Batu Palano), Lawang Nan Tigo Balai (Matua Palembayan, Malalak, Sungai Landie), and Nagari Sakaliliang Danau Maninjau (Maninjau, Sungai Batang, Sigiran, Tanjuang Sani, Bayua, Koto Kaciak, Koto Gadang Koto Malintang, Paninjauan, Batu Kambiang, Lubuak Basuang, Manggopoh).

• Luhak Limapuluah Koto, terdiri dari 5 kelompok nagari: Sandi (Koto Nan Gadang, Koto Nan Ampek), Luhak (Suayan, Sungai Balatiak, Sariak Laweh, Tambun Ijuak, Batuhampa, Koto Tangah, Babai, Durian Gadang, Aia Tabik, Sungai Kamuyang, Situjuah, Limbukan, Padang Karambia, Sicincin, Aua Kuniang, Tiaka Payobasuang, Mungo, Andaleh, Taram, Bukik Limbuku, Batu Balang, Koto Nan Ampek, Koto Nan Gadang), Lareh (Sitanang Muaro Lakin, Ampalu, Halaban, Labuah Gunuang, Tanjuang Gadang, Unggan, Gunuang Sahilan), Ranah (Gantiang, Koto Laweh, Suliki, Sungai Rimbang, Tiakar, Balai Mansiro, Balai Talang, Balai Kubang, Taeh, Simalanggang, Piobang, Sungai Baringin, Gurun, Lubuak Batingkok, Tarantang, Sari Lamak, Solok), Hulu (Padang Laweh, Sungai Patai, Suliki, Gunuang Sago, Labuah Gunuang, Balai Koto Tinggi).

Wilayah Rantau dan Pesisir merupakan daerah pengikut yang berkewajiban membayar pajak ke raja Pagaruyung. WilayahRantau terdiri dari beberapa nagari yang berloasi di beberapa tempat seperti pantai Timur Sumatera (Pasaman, Lubuk Sikaping dan Rao), sisi Selatan dan Tenggara south Luhak Tanah Data (Solok Silayo, Muaro Paneh, Alahan Panjang, Muaro Labuah, Alam Surambi Sungai Pagu, Sawah lunto Sijunjung), sepanjang sungai besar seperti Sungai Batangsangir (Rantau 12 Koto), Batanghari river (Nagari Cati nan Batigo), Dareh river (Siguntue, Rantau Nan Kurang Aso Duopuluah), Sungai Tapuang (Bandaro nan 44), Rantau Juduhan dan Negeri Sembilan. Wilayah Pasisir terdiri dari beberapa nagari seperti Meulaboh, Tapak Tuan, Singkil, Sibolga, Sikilang, Aie Bangih, Tiku, Pariaman, Padang, Bandar Sapuluah (Air Haji, Balai Salasa, Sungai Tunu, Punggasan, Lakitan, Kambang, Ampiang Parak, Surantiah, Batang kapeh, Painan), Bayang nan Tujuah, Indrapura, Kerinci, Muko-muko, dan Bengkulu.

Dari sudut pandang budaya, tiap nagari di wilayah Pagaruyung dapat dikelompokkan sebagai 3 kelompok berdasarkan hukum adat (lareh), yaitu lareh Koto Piliang, lareh Bodi Chaniago dan lareh nan Panjang. Ketiganya, bagaimanapun mengikuti dasar permusyawaratan dalam pembentukan konsensus dan pengambilan kebijakan.

Sistem Bodi Caniago mendasarkan diri pada prinsip kesetaraan di mana semua Penghulu (kepala suku) yang menerapkan sistem ini memiliki posisi yang setara. Wilayah lareh Bodi Chaniago terdiri dari 3 kelompok nagari di luhak Tanah Data (Limo Kaum Duo Baleh Koto, Sambilan Koto di Dalam, Tanjuang Nan Tigo Lubuak Nan Tigo), dua kelompok nagari di luhak Agam (Lawang Nan Tigo Balai dan Nagari Sakaliliang danau Maninjau) dan 2 kelompok nagari di luhak Limapuluah Koto (Hulu dan Luhak).

Di sisi lain, ada pula sistem Koto Piliang yang memiliki sistem yang lebih otokratik dengan sistem hirarkis posisi Penghulu. Kawasan lareh Koto Piliang terdiri dari 5 kelompok nagari di luhak Tanah Data (Tujuah Langgam di Hilia, Sungai Tarab Tujuah Batu, Langgam Nan Tujuah, Batipuah Sapuluah Koto, dan Lintau Buo Sambilan Koto), kelompok nagari Ampek-Ampek Angkek di luhak Agam dan Lareh di luhak Limapuluah Koto.

Lebih jauh, ada pula Lareh nan Panjang yang berasal dari kombinasi sistem Bodi Chaniago dan Koto Piliang system. Wilayah lareh Nan Panjang terdiri dari beberapa kelompok nagari, yaitu Tampuak Tangkai Pariangan Salapan Koto di lareh Tanah Data dan Ranah di luhak Limapuluah Koto.

II. Struktur Pemerintahan
• Pemerintahan Pusat

o Raja Tigo Selo: Kepala Pemerintahan.
Ada tiga raja yang bertakhta di kerajaan Pagaruyung, yaituRaja Alam bertempat di Pagaruyung, Raja Adat bertempat di Sumpur Kudus dan Raja Ibadat bertempat di Buo. Ketiganya bersamaan disebut sebagai Raja Tiga Selo. Raja Alam, sebagai pimpinan dari Raja Tiga Selo, memiliki wewenang menjalankan pemerintahan, sementara dua yang lainnya berwewenang menjalankan pemerintahan sesuai dengan bidang masing-masing: Raja Adat di bidang hukum adat dan Raja Ibadat di bidang urusan keagamaan. Namun jika ada persoalan adat atau agama yang tak terselesaikan, ia dikembalikan pada Raja Alam.

o Datuk nan Batujuh: tujuh perwakilan raja, yang disebut Datuk nan Batujuh.
DI kawasan Luhak kelembagaan raja berfungsi sebagai pengatur arbitrase sosial namun tidak memiliki otoritas yang kuat dalam urusan internal desa. Raja Alam hanya memiliki kekuasaan mutlak ke rantau nagari melalui perwakilan yang juga berperan sebagai raja. Perwakilan yang memerintah wilayah rantau, yakni Rantau nan kurang aso duo puluah, Rantau duo baleh koto, Rantau Juduhan, Rantau Bandaro nan 44, Nagari Sembilan, Bandar X, Bayang nan Tujuh.

o Datuk Nan Barampek: Empat jabatan kerajaan yang berfungsi untuk urusan rumah tangga.

o Basa Ampek Balai: dewan kementerian kerajaan yang berfungsi sebagai lembaga eksekutif dan bertanggung jawab menjalankan pemerintahan harian. Dewan Basa Ampek Balai terdiri dari empat anggota, yaitu:
- Bandaharo: perdana menteri dan menjadi pemimpin Basa Ampek Balai, bertempat di nagari Sungai Tarab
- Makhudum: menteri urusan luar negeri, bertempat di nagari Sumanik.
- Indomo: menteri urusan hukum adat, bertempat di nagari Saruaso.
- Tuan Kadi: menteri urusan keagamaan, bertempat di Padang Ganting.

o Wilayah Khusus: kelompok nagari seperti Langgam Nan Tujuh dan Tanjuang Nan Ampek, Lubuak Nan Tigo berada langsung di bawah otoritas raja. Langgam Nan Tujuh merupakan 7 kepala nagari Koto Piliang yang bertempat di Luhak Tanah Data dan bertanggung jawab mengurusi urusan khusus seperti:
- Datuk Bandaro Putih bergelar Pamuncak Koto Piliang: kepala nagari Sungai Tarab yang bertanggung jawab sebagai perdana menteri kerajaan Pagaruyung dan memimpin sekaligus lareh Koto Piliang.
- Tuan Gadang bergelar Harimau Compo Koto Piliang: kepala nagari Batipuh X Koto yang juga menjadi panglima angkatan bersenjata Pagaruyung
- Pasak Kungkung Koto Piliang: kepala nagari Sungai Jambu yang bertanggung jawab untuk urusan budaya dan pendidikan
- Perdamaian Koto Piliang: kepala nagari Supayang memimpin fungsi peradilan.
- Cemeti Koto Piliang: kepala nagari Sulik Aie yang memimpin tugas-tugas kepolisian.
- Camin Tarui Koto Piliang: kepala nagari Singkarak yang bertanggung jawab untuk urusan investigasi dan pemeriksaan.
- Gajah Tongga Koto Piliang: kepala nagari Silungkang yang berfungsi sebagai penasihat pemerintahan.
Tanjuang Nan Ampek, Lubuak Nan Tigo merupakan 7 kepala nagari Bodi Chaniago yang berlokasi di Luhak Tanah Data, yaitu kepala nagari Tanjuang Alam, kepala nagari Tanjuang Sungayang, kepala nagari Tanjuang Barulak, kepala nagari Lubuak Sikarah, kepala nagari Lubuak Simauang dan kepala nagari Lubuak Sipurai.

• Pemerintah Daerah
Struktur pemerintah daerah kerajaan Pagaruyung adalah sebagai berikut:
o Dewan Penghulu: sebuah majelis Penghulu dari suku-suku di dalam nagari, yang berfungsi sebagai tempat membicarakan hal-hal penting terkait nagari.
o Penghulu Kepala: kepala nagari dan sekaligus Dewan Penghulu
o Penghulu Suku: kepala suku di dalam nagari. Dalam tugasnya, ia dibantuk oleh 3 jabatan suku, yaitu Monti sebagai suku intellectual, Dubalang sebagai suku kepolisian, dan Malin sebagai suku hakim.
o Tua Kampuang: kepala desa, yang dibantu oleh Pandito yang mengurusi ikhwal keagamaan.
o Tungganai: kepaa klan keluarga.

Berdasarkan sistem hukum adat dan luhak di mana nogari berlokasi, ada perbedaan dalam otoritas hirarkis di antra nagari dalam sistem kerajaan Pagaruyung.

Secara formal, otoritas hirarkis di in nagari Koto Piliang terdiri dari 6 tingkatan, yaitu: Dewan Penghulu, kepala nagari, kepala nagari di tiap luhak, Basa Ampek Balai, Raja Duo Selo (Raja Adat dan Raja Agama), dan Raja Alam. Namun ada pula Datuk Bandaro Panjang yang berkedudukan di Biaro yang memimpin secara tradisional adat Koto Piliang dalam luhak Agam. Di sini Raja yang berkedudukan di Lareh Sitanang Muaro Lakin memimpin sistem adat di luhak Limapuluah Koto

Otoritas hirarkis di sistem tradisional Bodi Chaniago, antara lain: Dewan Penghulu, Dewan Luhak dan Dewan Bodi Chaniago. Dewan Penghulu terdiri dari beberapa Penghulu dari masing-masing suku di nagari. Dewan Luhak terdiri dari 3 delegasi dari masing-masing dalam luhak yang sama. Dewan Bodi Chaniago terdiri dari semua anggota Dewan Luhak dan delegasi dari nagari di Bodi Chaniago yang bertempat di luar wilayah Luhak nan Tigo. Ada beberapa Penghulu yang berperan sebagai kepala Dewan Bodi Chaniago di masing-masing level, sebagai berikut:
o Datuk Bandaro Kuniang Gajah Gadang Patah Gadiang: pemimpin terbesar di sistem tradisional Bodi Chaniago yang bertempat di nagari Kuba Rajo.
o Datuak Nan Batigo: gelar tradisional dari tiga Datuk yaitu Datuk nan Dusun Tuo, Datuk nan Paliang, dan Datuk nan Kubu Rajo yang berperan sebagai pemimpin nagari Bodi Chaniago di Luhak Tanah Data.
o Dt. Bandaro Kuniang: pemimpin sistem tradisional Bodi Chaniago di luhak Agam, bertempat di nagari Baso.
o Sistem tradisional Bodi Chaniago di luhak Limapuluah Koto dipimpin oleh Rajo Luhak di Air Tabik Minyak Salabu, Rajo Hulu di Situjuh Bandanyo Dalam dan Rajo Sandi di Sando Payokumbuah.
Lebih jauh, ada pula Datuk Bandaro Kayo dan Marajo Basa di Pariangan Padang Panjang yang berperan sebagai pemimpin sistem adat Lareh nan Panjang di luhak Tanah Data. Lareh nan Panjang di luhak Limapuluah Koto dipimpin oleh Rajo di Ranah Talago Ganting.

Pustaka
1. Abidin, H M., ()., Minangkabau dan Sistem Kekerabatan: Hubungan Kekeluargaan Minangkabau, bersuku ke ibu, bersako ke mamak, dan bernasab ke ayah., Draft sumbangan Pikiran untuk Kompilasi ABSSBK
2. Navis,A.A., (1984)., Alam Takambang menjadi Guru; ADat dan Kebudayaan Minangkabau., Jakarta : PT. Grafiti Press
3. Salim, A., ()., Sejarah yang Tercecer., http://www.sumbarprov.go.id/home/detail.asp?iData=498&iCat=480&iChannel=32&nChannel=Artikel
4. Yakub, Nurdin., (1987)., Minangkabau tanah pusaka : tambo Minangkabau., Pustaka Indonesia
5. Sati, Rajo.,()., Tambo Adat Minangkabau tentang Undang-undang No 20 Hukum Alam dan Undang-Undang no.21 tentang Hukum Adat
6. Sairin,S.,(1995)., Demokrasi dalam Perspektif Kebudayaan Minangkabau.,Jurnal Humaniora
7. http://ukm.unit.itb.ac.id/
8. http://www.angelfire.com/id2/adyan/minang/tambo.html

Sistem pemerintahan Pagaruyung

DISKUSI


TERBARU


Motif Batik Gan...

Oleh Wulan | 26 Sep 2022.
kain

Salah satu motif batik unik yang hanya bisa dijumpai di Desa Bakaran Wetan dan Desa Bakaran Kulon ini adalah motif gandrung. Motif gandrung berupa ga...

Motif Batik Gan...

Oleh Wulan | 26 Sep 2022.
kain

Nama motif batik ganggeng berasal dari kata ganggeng yang berarti ganggang laut atau alga. Oleh karena itu, dalam batik ini mengandung pengertian tum...

Cara Agar Kenar...

Oleh Evanurkalina | 23 Sep 2022.
Burung

Burung kenari yang mampu bersuara dengan durasi panjang tentu akan menjadikan penampilannya kian istimewa, khususnya pada saat dilombakan. Untuk menj...

Olahraga yang S...

Oleh Sakurrivaldo | 21 Sep 2022.
Budaya

Ada yang masih ingat macam-macam olahraga tradisional Indonesia? Sekarang, banyak permainan dan olahraga tradisional telah digantikan oleh modernis...

Kumpulan Suara...

Oleh Evanurkalina | 20 Sep 2022.
Burung

Pemilik burung kicauan tentunya yang menjadikannya tetap asyik untuk memeliharanya adalah mencapai hasil yang baik untuk kicauan yang bisa di keluark...

FITUR


Gambus

Oleh agus deden | 21 Jun 2012.
Alat Musik

Gambus Melayu Riau adalah salah satu jenis instrumental musik tradisional yang terdapat hampir di seluruh kawasan Melayu.Pergeseran nilai spiritual...

Hukum Adat Suku...

Oleh Riduwan Philly | 23 Jan 2015.
Aturan Adat

Dalam upaya penyelamatan sumber daya alam di kabupaten Aceh Tenggara, Suku Alas memeliki beberapa aturan adat . Aturan-aturan tersebut terbagi dala...

Fuu

Oleh Sobat Budaya | 25 Jun 2014.
Alat Musik

Alat musik ini terbuat dari bambu. Fuu adalah alat musik tiup dari bahan kayu dan bambu yang digunakan sebagai alat bunyi untuk memanggil pend...

Ukiran Gorga Si...

Oleh hokky saavedra | 09 Apr 2012.
Ornamen Arsitektural

Ukiran gorga "singa" sebagai ornamentasi tradisi kuno Batak merupakan penggambaran kepala singa yang terkait dengan mitologi batak sebagai...