×

Akun anda bermasalah?
Klik tombol dibawah
Atau
×

DATA


Kategori

Bangunan Taman

Elemen Budaya

Produk Arsitektur

Provinsi

Jawa Barat

Taman Sunyaragi

Tanggal 24 Sep 2014 oleh Oase .

Tamansari sebagai salah satu wujud warisan budaya, antara lain kita jumpai di Aceh, Bali, Lombok, Solo, Yogyakarta, dan Cirebon. Ditinjau dari bentuk, gaya dan fungsinya Tamansari Sunyaragi di Cirebon mempunyai keunikan sendiri. Nama Sunyaragi adalah nama asli yang diperuntukan bangunan itu, sedangkan desa Sunyaragi yang sekarang terletak di kawasan Tamansari dan sekitarnya di Kodya Cirebon adalah nama yang kemudian dan yang justru diambil dari nama Tamansari. Tamansari Sunyaragi mudah dikunjungi sebab letaknya hanya beberapa ratus meter disebelah kiri (utara) jalan by pass A.R. Dharsono ke jurusan Semarang.

Tata Letak Bangunan

Situs Tamansari Sunyaragi yang sekarang luasnya ± 2 ha.dikelilingi perkampungan dengan tanah kering berdebu itu dahulu terletak diatas perairan yang luas (± 350 ha.) sehingga dapat dibayangkan sebagai bukit karang yang muncul diatas laut.


Dari sisa-sisa unsur bangunan yang sekarang berhasil ditampakan kembali, maka secara vertikal dapat diamati adanya unsur kolam-kolam di bawah permukaan tanah, taman-taman dipermukaan tanah, bukit-bukit buatan dan bangunan-bangunan lain yang menjulang di atas permukaan tanah.


Taman-taman tersebut diantaranya adalah Taman Bujenggi Obahing Bumi, Puteri Bunyu, Perawan Sunti dan Keputren. Bangunan-bangunannya antara lain gapura, balai kambang, kupel, goa-goa, gedung Panembahan. Keputran, Keputren dan Pesanggrahan. Di dalam bukit-bukit itu terdapat ruang-ruang dan lorong-lorong yang disebut goa, diantaranya Goa pengawal, Peteng, Padang Ati, Kelanggengan, Lawa, Dapur, dan Goa Langse.


Untuk jelasnya agar struktur horizontal dapat ditelusuri urutaannya, sesuai dengan arah hadapnya yang biasa dilalui para pengunjung. Pertama-tama memasuki alun-alun timur melawati pintu gerbang masuk ke Gedung Jinem yakni ruang tunggu. Sambil menanti kita dapat menukmati pemandangan di sekitarnya seperti kolam Si Manyang, mulut Goa Pengawal dan Mande Kemasan. Selanjutnya ke taman Mande Beling, dari tempat itu dapat mengamati Taman Bujengi Obahing Bumi, Goa Lawa, Goa Dapur, Taman Perawan Sunti, Makara, dan tirai air. Berikutnya masuk Goa Peteng yang gelap dan sempit. Setelah keluar lalu memasuki ruang arca Puteri Cina, dimana terdapat banyak jendela. Diatas ruangan ini terdapat kupel kecil berukuran dengan 2 x 2 m dan berbentuk joglo, konon untuk tempat Penembahan, Keputran dan Keputren, pintu gerbang dan kolam-kolam air beserta taman,

kita menuju Balaikambang, sebuah bangunan joglo berdenah 4 x 4 m terletak diatas air. Setelah melewati rentangan jembatan kayu kita menuju komplek Arga Jumut yang terdiri atas bukit karang yang menjulang dengan banyak goa di dalamnya yang disusun bertingkat, dilengkapi dengan halaman/taman, gapura bentar dan dikelilingi air.


Dalam perjalanan kembali kita ambil jalan memutar lewat taman di sebelah utara Gedung Kaputren, mendaki bukit, tuturun ke taman Mande Beling kemudian keluar lewat pintu borotan (samping)

Fungsi dan Gaya Bangunan

Masyarakat setempat menyebut Tamansari ini sebagai Goa Sunyaragi. Sunyaragi tentunya berasal dari kata Sunya = sunyi, dan Ragi = raga, jadi dimaksudkan untuk tempat peristirahatan. Kata Goa yang mereka tambahkan itu rupanya karena kesan yang diperoleh dari bangunan ini adalah begitu banyak ruang dan lorong gelap serta sempit dengan mulut menganga seperti ga-goa di pantai Laut Selatan.


Di samping sebagai tempat peristirahatan, kemudian juga untuk tempat musyawarah, mengatur taktik dan strategi menghadapai musuh/penjajah, untuk benteng pertahanan melawan Belanda dll. Jadi termasuk bangunan serbaguna.

Tamansari Sunyaragi menggunakan bata dan batu karang sebagai bahan bakunya. Yang digambarkan memang bukit karang yang dikombinasikann dengan pengertian Mahameru yang diliputi oleh awan. Ragam hias bukit karang atau Wadus dan awan atau Megamendung ini kemudian menjadi ciri khas ragam hias Cirebonan yang tampak pada seni lukis, seni ukir, batik, dan pelbagai dekorasi.

Tamansari Sunyaragi dalam catatan Sejarah

Menurut buku Purwaka Caruban Nagari karangan Pangeran Arya Carbon (1720), Tamansari Sunyaragi dibangun oleh Pangeran Kararangen pada tahun 1703, tetapi menurut sumber-sumber lain ternyata bahwa pada awal abad ke-16 Tamansari itu sudah ada. Tadinya pesanggarahan terletak di gunung Sembung yang disebut Giri Nur Sapta Rengga, karena digunakan untuk pemakaman, pesanggrahan dipindahkan ke Sunyaragi. Kemudian ternyata bahwa yang dibangun tahun 1703 hanya sebagian dari Tamansari itu yakni komplek Arga Jumut.


Pada 1787 taman ini dihancurkan oleh Belanda. Pada 1852 yakni masa pemerintahan Sultan Adiwijaya dilakukan perbaikan. Jadi tamansari sepanjang sejarahnya sering mengalami penambahan atau perbaikan-perbaikan. Walaupun sudah berkali-kali mengalami kerusakan dan bahkan pernah terlantar, namun untunglah masih dapat kita selamatkan hingga sekarang.

 

Pembinaan dan Pendayagunaan

Seperti telah diterangkan, sejak zaman pemerintahan kesultanan pun Tamansari sudah sering diperbaiki dalam rangka pelestariannya. Perbaikan juga dilakukan oleh peemerintah Hindia-Belanda pada tahun 1937-1938 yang dilaksanakan oleh Krijsman selaku petugas kebudayaan di Semarang. Bagian-bagian yang runtuh disusun kembali sedangkan yang rapuhn dikonsolidasi.


Pada masa Orde Baru, Pemerintah Indonesia telah melakukan serangkaian tindakan untuk pelestariannya seperti studi teknis, pengamanan, perawatan dan pemugaran. Pemugaran dilakukan sejak tahun 1976 hingga 1984. Bagian-bagian yang tertmbun tanah dan semak belukar dikupas, yang pecah atau patah disambung, dipagar, dibenahi lingkungannya, pertamanannya ditata dan diberi tanaman hias, beberapa sarana umum seperti jalan, ruang informasi, tempat istirahat dll dibangun sehingga layak untuk dinikmati kembali sebagai warisan budaya bernilai luhur.


Mengingat pentingnya tidaklah berlebihan kalau kita ajak seluruh masyarakat beserta Pemerintah yang terkait untuk bersikap dan berperilaku positif dalam membantu upaya pelestarian warisan busaya yang luhur itu dan sama-sama didayagunakan sebagai sasana wisata-budaya yang tertib, nyaman dan menguntungkan banyak pihak.

 

Sumber: http://kebudayaanindonesia.net/kebudayaan/995/tamansari-sunyaragi#photo[gallery]/0/

DISKUSI


TERBARU


Topeng Blantek

Oleh Abdul Aziz | 02 Feb 2020.
Teater Betawi

TTopengopengopengopenpeTTopengoTTTopengopengopengopenpeTTopengoTTTopengopengopengopenpeTTopengoTppTTopengopengopengopenpeTTopengoTpp MediaMediaMediaM...

Silat Beksi Pet...

Oleh Abdul Aziz | 02 Feb 2020.
Silat Betawi

pra Menurut buku karya Zaenuddin HM, toponimi Petukangan berasal dari aktifitas pertukangan seperti: pembuatan kusen dan mebel serta perka...

Silat Beksi Pet...

Oleh Abdul Aziz | 02 Feb 2020.
Silat Betawi

pra SILAT BEKSI SEJARAH SINGKAT TRADISI MAENPUKULAN, TOKOH-TOKOH DAN UPAYA PELESTARIANNYA DI PETUKANGAN A. Asal Usul Silat Beksi Di Petukangan...

Si Jabrik Insya...

Oleh Abdul Aziz | 02 Feb 2020.
Sastra Betawi

Si Jabrik Insyaf Pada jaman dulu ada seorang anak bernama Jabrik, dia terkenal dengan berandalnya. Dulu dia menjadi seorang preman dari sejak SMP d...

Sastra Lisan Be...

Oleh Abdul Aziz | 02 Feb 2020.
Sastra Betawi

CATATAN SENI BUDAYA ABDUL AZIZ Sastra Lisan Betawi Khazanah Budaya Bangsa Teks Foto : Peserta Pelatihan Seni Sastra Lisan Betawi Tingkat Dasar. (...

FITUR


Gambus

Oleh agus deden | 21 Jun 2012.
Alat Musik

Gambus Melayu Riau adalah salah satu jenis instrumental musik tradisional yang terdapat hampir di seluruh kawasan Melayu.Pergeseran nilai spiritual...

Hukum Adat Suku...

Oleh Riduwan Philly | 23 Jan 2015.
Aturan Adat

Dalam upaya penyelamatan sumber daya alam di kabupaten Aceh Tenggara, Suku Alas memeliki beberapa aturan adat . Aturan-aturan tersebut terbagi dala...

Fuu

Oleh Sobat Budaya | 25 Jun 2014.
Alat Musik

Alat musik ini terbuat dari bambu. Fuu adalah alat musik tiup dari bahan kayu dan bambu yang digunakan sebagai alat bunyi untuk memanggil pend...

Ukiran Gorga Si...

Oleh hokky saavedra | 09 Apr 2012.
Ornamen Arsitektural

Ukiran gorga "singa" sebagai ornamentasi tradisi kuno Batak merupakan penggambaran kepala singa yang terkait dengan mitologi batak sebagai penjaga rum...