×

Akun anda bermasalah?
Klik tombol dibawah
Atau
×

DATA


Kategori

Ritual

Provinsi

Jawa Timur

Asal Daerah

Jawa Timur

TRADISI PETIK LAUT; UNGKAPAN RASA SYUKUR...

Tanggal 05 Aug 2018 oleh OSKM2018_16018182_Murtadho .

Pendhalungan adalah sebutan untuk wilayah di Provinsi Jawa Timur yang kebudayaan masyarakatnya merupakan perpaduan antara kebudayaan Jawa dan Madura. Wilayah Pendhalungan meliputi Probolinggo, Lumajang, Situbondo, Bondowoso, Jember, dan Banyuwangi. Di wilayah Pendhalungan kita dapat menemukan beragam tradisi-tradisi unik yang merupakan hasil akulturasi kedua kebudayaan tersebut. Salah satu tradisi tersebut adalah tradisi Petik Laut.

Tradisi ini merupakan ritual yang dilakukan Nelayan Pendhalungan untuk mengungkapkan rasa syukur mereka kepada Tuham Yang Maha Esa atas anugerah-Nya berupa hasil kekayaan laut. Tradisi ini telah dilakukan oleh nelayan setempat sejak turun temurun.

Tradisi ini biasa dilakukan setiap tahun. Namun, waktu pelaksanaannya berbeda-beda setiap daerah. Contohnya, masyarakat Kecamatan Pajarakan, Kabupaten Probolinggo melakukan petik laut pada saat menjelang tahun baru, sedangkan masyarakat Muncar, Kabupaten Banyuwangi melakukan Petik Laut setiap pertengahan Bulan Syura (Muharram). Di Kota Pasuruan dilaksanakan pada saat hari jadi Kota Pasuruan.

Ritual ini dilakukan dengan cara menghias sebuah perahu yang kemudian diisi dengan berbagai sesaji, seperti kepala sapi, nasi kuning, ayam, buah-buahan, hasil bumi, dan berbagai jenis makanan lainnya, serta beberapa pakaian. Di beberapa daerah, seperti di Kecamatan Mayangan, Kota Probolinggo, sebelum menuju ke laut, perahu ini diarak terlebih dahulu keliling desa menuju pelabuhan dengan diiringi kesenian seperti reog dan tanjidor, dan kemudian didoakan oleh kiyai setempat.

Setelah sampai di pelabuhan, perahu tersebut dibawa ke tengah laut, diiringi dengan beberapa perahu milik nelayan. Setelah itu, sesaji yang ada di perahu itu dilarungkan (dihanyutkan) ke laut. Kemudian, para nelayan menceburkan diri ke laut dan mengambil beberapa sesaji yang telah dilarung. Beberapa nelayan juga menyiramkan air yang telah dilewati sesaji ke seluruh badan mereka, dengan tujuan menghapuskan malapetaka.

Dengan melakukan ritual ini, nelayan berharap mereka akan terbebas dari malapetaka dan diberkati saat melaut nanti. Mereka juga berharap diberi keselamatan dan hasil yang banyak saat melaut.

Sumber : Wawancara

#OSKMITB2018

DISKUSI


TERBARU


Hemat Pangkal K...

Oleh Sharingkali | 03 Apr 2020.
Ekonomi

Hemat pangkal kaya, kaidah kuno ini masih selalu kita dengarkan dari anak-anak yang menghafal slogan. Bagaimana pun orang-rang sukses memang tidak le...

ULOS BATAK SEBA...

Oleh Radoriza | 31 Mar 2020.
Budaya

Bagi masyarakat suku Batak khususnya Batak Toba, kain ulos adalah barang adat yang bernilai tinggi dan tidak dipandang dari harga beli kain ulos dima...

Moke Aimere

Oleh Widra | 30 Mar 2020.
Minuman

Moke merupakan salah satu minuman paling terkenal di Flores. Ini juga menjadi salah satu keunikan dari Flores yang tidak dimiliki persis oleh daerah...

Arak Merah Adon...

Oleh Widra | 30 Mar 2020.
Minuman

Arak merah Adonara merupakan minuman alkohol tradisional khas NTT khususnya pada daerah Flores Timur. Sesuai dengna namanya, arak merah Adonara ini m...

Sopia

Oleh Widra | 30 Mar 2020.
Minuman

Sophia merupakan minuman keras khas NTT tepatnya berasal dari Insana, Kabupaten Timor Tengah Utara. Kadar alkohol yang tekandung dalam Sophia mencapa...

FITUR


Gambus

Oleh agus deden | 21 Jun 2012.
Alat Musik

Gambus Melayu Riau adalah salah satu jenis instrumental musik tradisional yang terdapat hampir di seluruh kawasan Melayu.Pergeseran nilai spiritual...

Hukum Adat Suku...

Oleh Riduwan Philly | 23 Jan 2015.
Aturan Adat

Dalam upaya penyelamatan sumber daya alam di kabupaten Aceh Tenggara, Suku Alas memeliki beberapa aturan adat . Aturan-aturan tersebut terbagi dala...

Fuu

Oleh Sobat Budaya | 25 Jun 2014.
Alat Musik

Alat musik ini terbuat dari bambu. Fuu adalah alat musik tiup dari bahan kayu dan bambu yang digunakan sebagai alat bunyi untuk memanggil pend...

Ukiran Gorga Si...

Oleh hokky saavedra | 09 Apr 2012.
Ornamen Arsitektural

Ukiran gorga "singa" sebagai ornamentasi tradisi kuno Batak merupakan penggambaran kepala singa yang terkait dengan mitologi batak sebagai penjaga rum...