×

Akun anda bermasalah?
Klik tombol dibawah
Atau
×

DATA


Kategori

arsitektur sosial budaya

Elemen Budaya

Produk Arsitektur

Provinsi

DKI Jakarta

SOSIO HISTORIOGRAFI KEHIDUPAN OMELANDEN BATAVIA

Tanggal 05 Nov 2012 oleh Chris wm. Revisi 3 oleh Chris wm pada 05 Nov 2012.

Batavia ( Jakarta ) sang Ratu dari Timur , memilki sejarah panjang yang tidak saja kompleks namun juga demikianmenarik . Catatan sejarah mengungkap bahwa perjalanan di ”melting pot” senantiasa diwarnai oleh dinamikakehidupan khas dan penuh cita rasa . Gabungan antara budaya dari pemukim keturunan Melayu /pribumi dan Tionghoa peranakan yang telah hidup saling berdampingan selama berabad – abad merupakan kekhasan paling menonjol dari kota ini , terutama sekali sejak abad ke – 16 . Kelahiran dan perkembangan pesat kota juga bisa sebagai akibat kolonialisme, penaklukan atau perluasan megapolis dan adanya minoritas kreatif (creative minority). 'Hukum sosio historis' ini juga berlaku bagi sejarah Jakarta. Sejarah yang berelemen percampuran berbagai unsur itu menciptakan Batavia sebagai kota kosmopolitan berenergi tinggi , senantiasa berdenyut kuat untuk menandakan perubahan cepat dan tak pernah usai yang masih terus terasa hingga kini . Kekhasan itulah yang telah memukau siapa saja , apakah itu penduduk aslinya sendiri , pengunjung sementaranya ( turis ) ataupun mereka yang mungkin tidak pernah kesampaian menjejakkan kakinya di Batavia sama sekali . Semua itu telah terdokumentasikan dalam pelbagai buku termasuk dalam sejumlah buku catatan– catatan perjalanan ataupun sekadar buku kenang – kenangan . Sayangnya . meskipun demikian menarik dan imaginatif , buku buku yang beredar mengenai hal tersebut , karena disusun oleh pendatang yang berkehendak mempresentasikan lokalitas Batavia dari kacamata budaya tertentu , warna kolonialnya tampak terasa sangat kuat . Berkat proses seleksi dan manipulasi selalu saja dapat ditandai kesan teaterikal dan ornamental genre buku seperti itu . Yang lebih penting lagi , isinya juga tidak senantiasa mau mengikutsertakan realita kehidupan lokal sesungguhnya , karena dianggap bukan termasuk ”puncak – puncak keindahan” wilayah kota . Kesemuanya ini dilakukan semata - mata demi menjaga ”keaslian ” dan tidak hilangnya dramatisasi sang objek sesuai dengan selera yang mempresentasikanya . Cara menyampaikan dan mendeskripsikan tempat – tempat di Batavia seperti itu telah membentuk konsep keindahan Batavia yang khusus , seperti direfleksikan di dalam foto – foto kuno atau kartupos kolonial yang diterbitkan dengan desain yang bermacam – macam . Terlebih lagi dengan diperkenalkannya budaya turisme modern sejak permulaan abad ke 20 telah menciptakan Hindia ( baca: batavia ) seolah secara umum memiliki dua lanskap keindahan yang berbeda . Yang pertama adalah yang dominan , resmi , megah dan dianggap layal dijual /disajikan . Jenis lansekap lainnya adalah yang tidak resmi , bila panggung pertunjukan dapat diibaratkan letaknya di belakang panggung atau layar , disimbolkan dengan suasana kampung yang bersahaja , namun sesungguhnya asli dan apa adanya yaitu kehidupan para penghuninya yang terdiri dari berbagai suku , agama , ras dan golongan yang tinggal disekitar tembok (ommelanden ) . Adanya dominasi cara pandang yang pertama itu seringkali dirasakan sebagai kurang adil dibandingkan dengan , misalnya cara pandang kalangan pribumi atau non-Belanda lainnya . Penjelasan – penjelasan mengenai kota ini yang menghilang dan telah dilucuti kehadirannya biasanya bisa muncul dalam cara pandang yang berasal dari dalam , yakni dari kalangan penduduknya . Tema – tema kebersahajaan dalam kehidupan , gaya dan falsafah hidup yang selama ini di/terlewatkan sesungguhnya sudut menarik bila esensinya mampu ditampilkan kembali . Tentu saja menemukan kembali yang hilang itu untuk disiapkan bagi pembaca masa kini bukanlah pekerjaan yang mudah . Awal ide konsep pada saat saya membuat tulisan ini adalah saat saya membaca sebuah buku mengenai kebudayaan indis karya Prof Dr Djoko Soekiman dan F De Haan disana banyak dibahas mengenai gaya hidup masyarakat pribumi maupun non pribumi yang terpengaruh oleh gaya hidup masyarakat kolonial . Namun disatu sisi lain pembahasan mengenai multi etnis yang ada sejak awal berdirinya kota tersebut masih sangat jarang sekali dibahas . Hingga saat ini penulisan sejarah ( historiografi ) tentang Jakarta/Batavia telah mengalami perkembangan yang cukup pesat . Berbagai karya ilmiah ditulis oleh para sejarahwan untuk mengulas bermacam aspek yang berkaitan dengan sejarah kota Jakarta . Salah satunya adalah karya Lance Castles yang berjudul ”The Ethnic Profile of Jakarta ” tahun 1967. Artikel ini seringkali menjadi sasaran kritik dari masyarakat yang menjadi salah satu pokok bahasan artikel itu yaitu masyarakat pribumi . Dimana terjadi perdebatan mengenai asal muasal kaum pribumi yang di katakan Castles berasal dari ”budak” , sementara bagi kaum pribumi pendapat itu ditentang keras karena istilah ”budak ” tidak sanggup untuk menjelaskan asal orginalitas etnik penduduk Jakarta /Batavia itu sendiri , karena sudah terjadi berbagai macam akulturasi yang majemuk diantara etnis etnis yang ada .


Perlu disebutkan bahwa dalam tulisan ini kisah masyarakat Betawi , pribumi , peranakan yang majemuk dan kosmopolitan itu masih tetap menarik , yang jelas tulisan ini berusaha menampilkan asal muasal kota Batavia hingga menjadi Jakarta ditinjau dari aspek sejarah perkembangan masyarakatnya yang senantiasa mengalami perubahan dalam segi sosial budaya yang secara tidak langsung juga berpengaruh pada perkembangan arsitektur dari masa ke masa itu . Demikianlah semoga tulisan sederhana mengenai sejarah kebudayaan ini ada manfaatnya bagi pengembangan ilmu sejarah di Indonesia. Saya menyadari tulisan ini ini tidak lepas dari kekurangan . Oleh karena itu\ kritik dan saran untuk perbaikan di masa mendatang sangat diharapkan .


Kata Kunci : Batavia , Sosio Historis , Originalitas Etnik , Akulturasi , Kolonial , Ommelanden

Diambil dari tugas kuliah pascasarjana teori dan sejarah arsitektur fakultas teknik univ indonesia yang dtulis dan disusun berdasarkan riset milik chris wm

DISKUSI


TERBARU


Golek Kembang

Oleh Sniffer | 23 Jul 2021.
Wayang

Mainan gogolekan kembang adalah jenis mainan yang menirukan bentuk dari golek atau wayang. Gogolekan ini berbeda dengan gogolekan sebelumnya yang dib...

Seni Lukis Waya...

Oleh Deni Andrian | 16 Jul 2021.
seni murni

Seni lukis wayang kamasan adalah salah satu bentuk karya seni klasik yang berawal pada abad ke-17 dan dianggap penting dalam kebudayaan Bali. Sementa...

Seni lukis pras...

Oleh Deni Andrian | 16 Jul 2021.
seni murni

sumber: http://repo.isi-dps.ac.id › Bent...PDF Bentuk Seni Lukis Prasi I Oleh Drs. I Nyoman Wiwana, dosen PS Seni ...

Makanan Khas Jo...

Oleh Fatahsantri | 12 Jul 2021.
makanan

Kota Yogyakarta terkenal dengan makanan tradisional yang enak dan murah. Apalagi Kota ini merupakan kota yang banyak di kunjungi wisataman lokal maup...

Sepasang Pendek...

Oleh Bangindsoft | 04 Jul 2021.
Cerita Rakyat

Pada zaman dahulu, ketika Jakarta masih bernama Batavia dan masih dijajah Belanda, terjadi sebuah perampokan di rumah Babah Yong. Babah Yong merupaka...

FITUR


Gambus

Oleh agus deden | 21 Jun 2012.
Alat Musik

Gambus Melayu Riau adalah salah satu jenis instrumental musik tradisional yang terdapat hampir di seluruh kawasan Melayu.Pergeseran nilai spiritual...

Hukum Adat Suku...

Oleh Riduwan Philly | 23 Jan 2015.
Aturan Adat

Dalam upaya penyelamatan sumber daya alam di kabupaten Aceh Tenggara, Suku Alas memeliki beberapa aturan adat . Aturan-aturan tersebut terbagi dala...

Fuu

Oleh Sobat Budaya | 25 Jun 2014.
Alat Musik

Alat musik ini terbuat dari bambu. Fuu adalah alat musik tiup dari bahan kayu dan bambu yang digunakan sebagai alat bunyi untuk memanggil pend...

Ukiran Gorga Si...

Oleh hokky saavedra | 09 Apr 2012.
Ornamen Arsitektural

Ukiran gorga "singa" sebagai ornamentasi tradisi kuno Batak merupakan penggambaran kepala singa yang terkait dengan mitologi batak sebagai...