Ruwatan

Tanggal oleh Alif Ihsanuddin Perdana
Kategori: Ritual Adat / Upacara Adat Jawa
Elemen Budaya: Ritual
Provinsi: Jawa Tengah
Asal Daerah: Surakarta

Ruwatan merupakan Ritual adat jawa sebagai sarana untuk membebaskan atau mensucikan atas dosa dan kesalahan yang diperkirakan bisa berampak kesialan terhadap dirinya dalam menjalankan kehidupannya.

Dalam cerita "wayang" dengan lakon Murwakala pada tradisi ruwatan di jawa ( jawa tengah) awalnya diperkirakan berkembang didalam cerita jawa kuno, yang isi pokoknya memuat masalah pensucian, yaitu pembebasan dewa yang telah ternoda, agar menjadi suci kembali, atau meruwat berarti: mengatasi atau menghindari sesuatu kesusahan bathin dengan cara mengadakan pertunjukan/ritual dengan media wayang kulit yang mengambil tema/cerita Murwakala.  Dalam tradisi jawa orang yang keberadaannya mengalami nandang sukerto/berada dalam dosa, maka untuk mensucikan kembali, perlu mengadakan ritual tersebut. Menurut ceriteranya, orang yang manandang sukerto ini, diyakini akan menjadi mangsanya Batara Kala. Tokoh ini adalah anak Batara Guru (dalam cerita wayang) yang lahir karena nafsu yang tidak bisa dikendalikannya atas diri DewiUma, yang kemudian sepermanya jatuh ketengah laut, akhirnya menjelma menjadi raksasa, yang dalam tradisi pewayangan disebut "Kama salah kendang gumulung ". Ketika raksasa ini menghadap ayahnya (Batara guru) untuk meminta makan, oleh Batara guru diberitahukan agar memakan manusia yang berdosa atau sukerta. Atas dasar inilah yang kemudian dicarikan solosi ,agar tak termakan Sang Batara Kala ini diperlukan ritual ruwatan. Kata Murwakala/ purwakala berasal dari kata purwa (asalmuasal manusia) ,dan pada lakon ini, yang menjadi titik pandangnya adalah kesadaran : atas ketidak sempurnanya diri manusia, yang selalu terlibat dalam kesalahan serta bisa berdampak timbulnya bencana (salah kedaden).

Untuk pagelaran wayang kulit dengan lakon Murwakala biasanya diperlukan perlengkapan sbb :

  1. Alat musik jawa (Gamelan)
  2. Wayang kulit satu kotak (komplit)
  3. Kelir atau layar kain
  4. Blencong atau lampu dari minyak

Selain peralatan tersebut diatas masih diperlukan sesajian yang berupa:

  1. Tuwuhan, yang terdiri dari pisang raja setudun, yang sudah matang dan baik, yang ditebang dengan batangnya disertai cengkir gading (kelapa muda), pohon tebu dengan daunnya, daun beringin, daun elo, daun dadap serep, daun apa-apa, daun alang-alang, daun meja, daun kara, dan daun kluwih yang semuanya itu diikat berdiri pada tiang pintu depan sekaligus juga berfungsi sebagai hiasan/pajangan dan permohonan. Dua kembang mayang yang telah dihias diletakkan dibelakang kelir (layar) kanan kiri, bunga setaman dalam bokor di tempat di muka dalang, yang akan digunakan untuk memandikan Batara Kala, orang yang diruwat dan lain-lainya.
  2. Api (batu arang) di dalam anglo, kipas beserta kemenyan (ratus wangi) yang akan dipergunakan Kyai Dalang selama pertunjukan.
  3. Kain mori putih kurang lebih panjangnya 3 meter, direntangkan dibawah debog (batang pisang) panggungan dari muka layar (kelir) sampai di belakang layar dan ditaburi bunga mawar dimuka kelir sebagai alas duduk Ki Dalang, sedangkan di belakang layar sebagai tempat duduk orang yang diruwat dengan memakai selimut kain mori putih.
  4. Gawangan kelir bagian atas (kayu bambu yang merentang diatas layar) dihias dengan kain batik yang baru 5 (lima) buah, diantaranya kain sindur, kain bango tulak dan dilengkapi dengan padi segedeng (4 ikat pada sebelah menyebelah).
  5. Bermacam-macam nasi antara lain :
  1. Nasi golong dengan perlengkapannya, goreng-gorengan, pindang kluwih, pecel ayam, sayur menir, dsb.
  2. Nasi wuduk dilengkapi dengan; ikan lembaran, lalaban, mentimun, cabe besar merah dan hijau brambang, kedele hitam.
  3. Nasi kuning dengan perlengkapan; telur ayam yang didadar tiga biji. Srundeng asmaradana.
  1. Bermacam-macam jenang (bubur) yaitu: jenang merah, putih, jenang kaleh, jenang baro-baro (aneka bubur).
  2. Jajan pasar (buah-buahan yang bermacam-macam) seperti : pisang raja, jambu, salak, sirih yang diberi uang, gula jawa, kelapa, makanan kecil berupa blingo yang diberi warna merah, kemenyan bunga, air yang ditempatkan pada cupu, jarum dan benang hitam-putih, kaca kecil, kendi yang berisi air, empluk (periuk yang berisi kacang hijau, kedele, kluwak, kemiri, ikan asin, telur ayam dan uang satu sen).
  3. Benang lawe, minyak kelapa yang dipergunakan untuk lampu blencong, sebab walaupun siang tetap memakai lampu blencong.
  4. Yang berupa hewan seperti burung dara satu pasang ayam jawa sepasang, bebek sepasang.
  5. Yang berupa sajen antara lain : rujak ditempatkan pada bumbung, rujak edan (rujak dari pisang klutuk ang dicampur dengan air tanpa garam), bambu gading linma ros. Kesemuanya itu diletakan ditampah yang berisi nasi tumpeng, dengan lauk pauknya seperti kuluban panggang telur ayam yang direbus, sambel gepeng, ikan sungai/laut dimasak anpa garam dan ditempatkan di belakang layar tepat pada muka Kyai Dalang.
  6. Sajen buangan yang ditunjukkan kepada dhayang yang berupa takir besar atau kroso yang berisi nasi tumpeng kecil dengan lauk-pauk, jajan pasar (berupa buah-buahan mentah serta uang satu sen. ). Sajen itu dibuang di tempat angker disertai doa (puji/mantra) mohon keselematan.
  7. Sumur atau sendang diambil airnya dan dimasuki kelapa. Kamar mandi yang untuk mandi orang yang diruwat dimasuki kelapa utuh.

Selesai upacara ngruwat, bambu gading yang berjumlah lima ros ditanam pada kempat ujung rumah disertai empluk (tempayan kecil) yang berisi kacang hijau , kedelai hitam, ikan asin, kluwak, kemiri, telur ayam dan uang dengan diiringi doa mohon keselamatan dan kesejahteraan serta agar tercapai apa yang dicita citakan. (source: http://www.karatonsurakarta.com/)

Orang-orang yang perlu diruwat agar tidak diganggu oleh Bathara Kala sebagai berikut:

  1. Ontang-Anting : Anak tunggal laki-laki atau perempuan
  2. Uger-uger Lawang : 2 orang anak yang kedua-duanya laki-laki dengan catatan tidak anak yang meninggal.
  3. Sendang Kapit Pancuran : 3 orang anak yang sulung dan yang bungsu keduanya laki-laki dan yang kedua perempuan.
  4. Pancuran Kapit Sendang : 3 orang anak yang sulung dan yang bungsu keduanya perempuan dan yang kedua laki-laki.
  5. Anak Bungkus : anak yang ketika dilahirkan masih terbungkus oleh selaput pembungkus bayi (plasenta).
  6. Kembar : 2 orang kembar putra atau kembar putri atau kembar “dampit” yaitu seorang laki-laki dan seorang perempuan (yang lahir dalam waktu bersamaan).
  7. Kembang Sepasang : sepasang bunga yaitu 2 orang anak yang keduanya perempuan.
  8. Kendhana Kendhini : 2 orang anak sekandung terdiri dari seorang laki-laki dan seorang perempuan.
  9. Seramba : 4 orang anak yang semuanya laki-laki.
  10. Srimpi : 4 orang anak yang semuanya perempuan
  11. Mancala putra atau Pandawa : 5 orang anak yang semuanya laki-laki.
  12. Mancala putri atau Pendawi: 5 orang anak yang semuanya perempuan.
  13. Pipilan : 5 orang anak yang terdiri dari 4 orang anak perempuan dan 1 orang anak laki-laki.
  14. Pandangan : 5 orang anak yang terdiri dari 4 orang anak laki-laki dan 1 orang perempuan.
  15. Julung pujud : anak yang lahir saat matahari terbenam.
  16. Julung wangi : anak yang lahir bersamaan dengan terbitnya matahari.
  17. Julung sungsang : anak yang lahir tepat jam 12 siang.
  18. Jempina : anak yang baru berumur 7 bulan dalam kandungan sudah lahir (premature)
  19. Tiba sampir : anak yang lahir berkalung usus.
  20. Margana : anak yang lahir dalam perjalanan.
  21. Wahana : anak yang lahir di halaman atau pekarangan rumah.
  22. Siwah atau salewah : anak yang dilahirkan dengan memiliki kulit 2 macam warna.
  23. Bule : anak yang dilahirkan berkulit dan berambut putih bule.
  24. Kresna : anak yang dilahirkan memiliki warna kulit hitam.
  25. Walika : anak yang dilahirkan dalam wujud bajang atau kerdil.
  26. Wungkuk  atau Dengkak : anak yang dilahirkan dengan punggung bengkok.
  27. Wujil : anak yang lahir dengan badan cebol atau pendek.
  28. Gotong Mayit adalah tiga anak perempuan semua.
  29. Cukil Dulit adalah tiga anak lelaki semua.
  30. Wuyungan adalah anak yang lahir dalam keadaan situasi yang gawat, misalnya peperangan atau bencana alam.