×

Akun anda bermasalah?
Klik tombol dibawah
Atau
×

DATA


Kategori

Makanan

Elemen Budaya

Makanan Minuman

Provinsi

Sulawesi Tenggara

Asal Daerah

Pulau Buton

Nanas Parigi - Pulau Buton - Sulawesi Tenggara

Tanggal 17 Feb 2018 oleh hallowulandari .

Sejarah Buton terbilang unik. Berangkat dari posisinya di lalu lintas sibuk perdagangan rempah-rempah berabad silam.
 
Buton adalah pulau di “kaki” Sulawesi, bertetangga dengan Pulau Muna, masuk dalam provinsi Sulawesi Tenggara.  Mengalami masa kerajaan, kemudian kesultanan. Enam raja dan 38 sultan. Saat itu Buton bernama Wolio.
 
Masa kerajaan Buton berlangsung dari awal abad ke-14 sampai abad ke-16 dengan raja pertama Raja Putri Wa Kaa Kaa, dilanjutkan putrinya, Putri Raja Bulawambona. Pengaruh Hindu kental pada masa ini, serta sedikit Buddha dan Islam.
 
Mulai abad ke-16 hingga tahun 1960, Buton adalah kesultanan. Sultan Murhum Kaimudin Khalifatul Khamis yang merupakan Raja Buton ke-6 menjadi sultan pertama Buton. Bertepatan dengan 1 Ramadhan 948 Hijriyah (1540 M) dia mengubah sistem kerajaan menjadi kesultanan.
 
Sultan Murhum ini dianggap pahlawan bagi rakyat Buton setelah menumpas bajak laut si mata satu yang terkenal kejam, La Bolontio. Dia juga berhasil mendamaikan dua kerajaan yang lama bertikai, Mekongga dan Konawe, dalam waktu delapan hari delapan malam. Murhum pun disegani raja-raja di Nusantara kawasan timur.
Jalur perdagangan laut
 
Pada masa VOC, Buton adalah jalur perdagangan rempah-rempah, dari dan ke Maluku. Ramainya lalu lintas diikuti maraknya bajak laut. Kondisi ini meresahkan masyarakat yang umumnya nelayan dan tinggal di pantai.
 
Untuk mengamankan diri, masyarakat pindah ke tempat yang lebih tinggi, hingga akhirnya ditetapkan bahwa bukit tersebut sebagai tempat tinggal baru. Di sinilah La Buke, sultan ke-6, membangun benteng pada 1634-1645.
 
Benteng yang pertama dibuat bukanlah dari batu, melainkan dari pohon nanas, yang durinya pada masa itu efektif mencegah musuh masuk. Itu sebabnya nanas jadi lambang Buton dan dipasang di atap rumah tradisional Buton.
 
Benteng dari batu kemudian pada abad ke-16 dibangun sultan ke-3, La Sangaji yang bergelar Sultan Kaimuddin secara bertahap selama 10 tahun. Pagar dahulu baru kemudian isinya. Setelah rampung, benteng dengan bentuk lingkaran seluas 22,8 hektare itu punya 12 lawa (pintu) dan 16 baluara (meriam bastion).
 
Benteng inilah pusat kesultanan Buton yang wilayahnya mencakup keseluruhan pulau-pulau utama; yaitu Pulau Buton, Pula Muna, Pulau Kabaena, Kepulauan Tukang Besi, Pulau Rumbia, dan Pulau Poleang. Benteng Keraton Buton sekarang masuk dalam Kecamatan Betoambari, Kota Baubau, Sulawesi Tenggara.
 
Selama pembangunan benteng, sejumlah hal unik terjadi, seperti tak ada yang menikah dan tak ada yang meninggal walaupun pada masa itu sedang musim kelaparan luar biasa.

 

Sumber:

  1. https://renjanatuju.wordpress.com/2017/11/13/destinasi-lain-di-pulau-muna-sulawesi-tenggara/
  2. http://www.sarasvati.co.id/featured/11/buton-bermula-dari-nanas-penangkal-bajak-laut/

DISKUSI


TERBARU


Asal usul terbe...

Oleh Hanggarabawandi | 25 Jun 2024.
Cerita rakyat masyarakat Dayak Bakumpai

Dahulu kala hiduplah dua raksasa bersaudara yang mana kaka bernama Ujung Dan adik bernama silu. mereka hidup di pesisir sungai barito di bawah gunung...

Pehu Na Pitu

Oleh Batakologi | 24 Jun 2024.
Naskah Kuno dan Ramalan

Pehu Na Pitu merupakan nama Batak yang ditujukan untuk tujuh planet, yaitu Matahari, Bulan, Mars, Merkurius, Jupiter, Venus, dan Saturnus. Darisini...

Rambu Siporhas

Oleh Batakologi | 24 Jun 2024.
Naskah Kuno dan Ramalan

Naskah ini berisi petunjuk di dalam penggunaan rambu siporhas . Rambu Siporhas biasa digunakan untuk peramalan dalam konteks berperang, dan naskah...

Diniyohu dan Ma...

Oleh Ninaninu Cafe | 24 May 2024.
Makanan Tradisional Gorontalo

Diniyohu, Ilabulo, Binthe Biluhuta, Dabu-Dabu Sagela

Omu dan Kue Ker...

Oleh Ninaninu Cafe | 24 May 2024.
Minuman dan Kue Tradisional

Minuman Omu dan Kue Kering tradisional Gorontalo

FITUR


Gambus

Oleh agus deden | 21 Jun 2012.
Alat Musik

Gambus Melayu Riau adalah salah satu jenis instrumental musik tradisional yang terdapat hampir di seluruh kawasan Melayu.Pergeseran nilai spiritual...

Hukum Adat Suku...

Oleh Riduwan Philly | 23 Jan 2015.
Aturan Adat

Dalam upaya penyelamatan sumber daya alam di kabupaten Aceh Tenggara, Suku Alas memeliki beberapa aturan adat . Aturan-aturan tersebut terbagi dala...

Fuu

Oleh Sobat Budaya | 25 Jun 2014.
Alat Musik

Alat musik ini terbuat dari bambu. Fuu adalah alat musik tiup dari bahan kayu dan bambu yang digunakan sebagai alat bunyi untuk memanggil pend...

Ukiran Gorga Si...

Oleh hokky saavedra | 09 Apr 2012.
Ornamen Arsitektural

Ukiran gorga "singa" sebagai ornamentasi tradisi kuno Batak merupakan penggambaran kepala singa yang terkait dengan mitologi batak sebagai...