×

Akun anda bermasalah?
Klik tombol dibawah
Atau
×

DATA


Kategori

Monumen

Elemen Budaya

Produk Arsitektur

Provinsi

DKI Jakarta

Monumen Pahlawan Revolusi

Tanggal 05 Aug 2018 oleh OSKM18_19818070_Angela Calista.

Monumen Pahlawan Revolusi atau sering dikenal dengan Monumen Lubang Buaya merupakan monumen bersejarah yang didirikan oleh Presiden RI ke-2, Soeharto, yang berlokasi di daerah Pondok Gede, Jakarta Timur. Monumen ini merupakan bukti nyata perjuangan para Pahlawan Revolusi untuk mempertahankan pancasila dan menolak paham komunisme di Indonesia. Keenam pahlawan tersebut adalah Panglima Angkatan Darat Letjen TNI Ahmad Yani, Mayjen TNI M.T. Haryono, Mayjen TNI R. Suprapto, Mayjen TNI Siswondo Parman, Brigjen TNI D.I. Panjaitan, dan Brigjen TNI Sutoyo Siswomiharjo. Selain itu, Jenderal TNI A.H. Nasution juga merupakan salah satu target tetapi Beliau selamat dari pembunuhan tersebut dan yang menjadi korban adalah putrinya (Ade Irma Nasution) serta ajudannya (Pierre Tendean).

Monumen yang berluaskan 14,6 hektare ini dulunya merupakan kebun kosong. Di kebun tersebut terdapat sumur yang digunakan untuk membuang jenazah para korban G30S/PKI. Selain sumur, terdapat juga Rumah Penyiksaan dan Museum Paseban.

Rumah Penyiksaan merupakan rumah yang digunakan oleh pasukan G30S/PKI sebagai tempat menawan para Jenderal sebelum akhirnya dibunuh. Sedangkan di Museum Paseban terdapat diorama tentang peristiwa G30S/PKI mulai dari rapat persiapan pemberontakan, penculikan para Jenderal, dan tertembaknya Ade Irma Nasution yakni putri dari Jenderal A.H Nasution. Selain bukti nyata berupa berbagai tempat peninggalan, di monumen ini juga terdapat jejak-jejak asli para pahlawan seperti pakaian-pakaian mereka. 

Monumen ini merupakan gardu raksasa dengan tujuh Pahlawan Revolusi yang berdiri gagah. Di bawah kaki mereka terdapat diorama yang melukiskan kejamnya penyiksaan anggota PKI dan bagaimana perjuangan Soeharto menyelamatkan bangsa Indonesia. Ruangan-ruangan di dalamnya yang cukup gelap dan foto-foto Pahlawan Revolusi yang terpampang jelas dengan luka di tubuhnya membuat adrenalin pengunjung terpacu saat berkeliling di monumen ini.

Berkunjung ke monumen ini mendatangkan banyak manfaat untuk semua orang. Selain menambah wawasan tentang peristiwa G30S/PKI, secara tidak langsung pengunjung juga diajarkan untuk menjadi orang yang memiliki kepercayaan karena komunisme adalah paham yang cenderung tidak mengenal Tuhan. Jadi harapan untuk kedepannya adalah kejadian ini tidak akan pernah terulang lagi.

Sumber: wawancara dengan petugas monumen sekitar beberapa tahun lalu 

#OSKMITB2018

DISKUSI


TERBARU


Permainan Tuk-T...

Oleh Widra | 11 May 2021.
Permainan

Permainan tuk-tuk ubi biasanya dimainkan 10 peserta atau lebih. Cara bermain: Para pemain melakukan hompipa. Pemain yang kalah akan berperan seba...

Doku Tampi Kehi...

Oleh Widra | 11 May 2021.
Alat

Doku (tampi) merupakan seni kerajinan yang digeluti oleh penduduk Tarlawi, Wawo. Kesenian ini telah dilakukan secara turun temurun oleh para perempua...

Permainan Bejan...

Oleh Widra | 11 May 2021.
Permainan

Permainan Bejangkrikan atau adu jangkrik merupakan permainan yang ada di daerah Lombok. Permainan ini diadaptasi dari cankranegara, Mataram. Awalnya...

Motif Kain Sasi...

Oleh Idnewsmedia | 04 May 2021.
Kain Sasirangan

Motif Kain Sasirangan Modern Pada umumnya, kain sasirangan modern ini tersedia menjadi berbagai macam motif unik dan juga menarik. Inilah alasann...

Cerita Legenda...

Oleh Idnewsmedia | 04 May 2021.
Cerita Legenda

Cerita Legenda Putri Junjung Buih Fakta menarik yang terdapat pada kain Banjar ini ( kain sasirangan adalah cerita dibaliknya. Konon katanya, Pati...

FITUR


Gambus

Oleh agus deden | 21 Jun 2012.
Alat Musik

Gambus Melayu Riau adalah salah satu jenis instrumental musik tradisional yang terdapat hampir di seluruh kawasan Melayu.Pergeseran nilai spiritual...

Hukum Adat Suku...

Oleh Riduwan Philly | 23 Jan 2015.
Aturan Adat

Dalam upaya penyelamatan sumber daya alam di kabupaten Aceh Tenggara, Suku Alas memeliki beberapa aturan adat . Aturan-aturan tersebut terbagi dala...

Fuu

Oleh Sobat Budaya | 25 Jun 2014.
Alat Musik

Alat musik ini terbuat dari bambu. Fuu adalah alat musik tiup dari bahan kayu dan bambu yang digunakan sebagai alat bunyi untuk memanggil pend...

Ukiran Gorga Si...

Oleh hokky saavedra | 09 Apr 2012.
Ornamen Arsitektural

Ukiran gorga "singa" sebagai ornamentasi tradisi kuno Batak merupakan penggambaran kepala singa yang terkait dengan mitologi batak sebagai...