×

Akun anda bermasalah?
Klik tombol dibawah
Atau
×

DATA


Kategori

Makanan Minuman

Elemen Budaya

Makanan Minuman

Mengenal Lawar, Makanan Khas Bali

Tanggal 07 Aug 2018 oleh OSKM18_15618165_anak agung bagus yoga deva mahesa.

Mengenal Lawar, Makanan Khas Bali

 

        Kita tahu bahwa Indonesia terkenal akan keberagaman, baik suku, agama dan tradisi, bahasa, budaya maupun makanan khasnya. Oleh karena itu, setiap daerah di Indonesia memiliki makanan khas tersendiri, misalnya di daerah Bali. Bali mempunyai makanan khas yang sudah sangat familiar di kalangan masyarakat Bali, yang bernama “Lawar”.

        Lawar memiliki dua jenis berdasarkan warnanya yakni lawar merah dan lawar putih. Lawar sering digunakan sebagai santapan keluarga dan disajikan ketika Penampahan Galungan (dua hari sebelum hari raya Galungan) dimana hewan yang dijadikan makanan lawar akan disembelih terlebih dahulu. Hewan yang digunakan sebagai lawar biasanya menggunakan daging babi dan ayam. Lawar bukan hanya ada setiap galungan saja, melainkan dapat ditemukan setiap hari. Warung – warung makan di Bali sebagian besar menyediakan lawar sebagai santapan sehari – hari untuk masyarakat, terutama di wilayah pedesaan.

        Pembuatan lawar di Bali bisa dikatakan agak sulit, terutama dalam menemukan cita rasa yang pas pada lawar itu sendiri. Adapun bahan – bahan yang digunakan dalam pembuatan lawar yakni daging babi yang sudah dicincang halus, kulit daging babi yang sudah direbus dan diiris tipis, buah nangka yang sudah direbus dan dicincang, kelapa yang telah dipanggang dan diparut, terasi, bawang goreng serta bumbu yang telah dihaluskan seperti bawang merah, bawang putih, kunyit, jahe, ketumbar, merica, terasi, cabai dan garam. Penambahan sayuran seperti kacang panjang bersifat opsional tergantung daerah di Bali dan tradisi yang berlaku. Semua bahan baku tersebut dicampur dan diaduk hingga merata. Warna merah yang ditimbulkan pada lawar berasal dari penambahan darah dari hewan yang digunakan, sekaligus dapat menambah kelezatan. Terakhir, hal yang tidak boleh dilupakan adalah perasan jeruk nipis. Hal ini bertujuan untuk menambah cita rasa lawar tersebut dan juga untuk mengawetkannya, mengingat makanan khas Bali ini tidak dimasak sehingga mudah mengalami pembusukan, yang pada akhirnya dapat mengurangi cita rasa lawar. Oleh karena itu, lawar tidak dapat disimpan terlalu lama, maksimal hingga 7 jam dari pembuatan.

        Untuk menambah aroma dan kelezatan lawar, biasanya lawar dialasi atau dibungkus menggunakan daun pisang. Lawar sering ditemani dengan lauk pendamping misalnya urutan, balung, komoh, sayur ares atau babi guling.

Sumber gambar:

http://gogoo-tour.com/image/data/Blog/Exotic%20Balinese%20Salad%20%E2%80%93%20Lawar%20Merah.jpg

https://beritaBali.com/assets/posting/Nasi-Lawar-Plek-Men-Rawi-Sukawati_446942.jpg

#OSKMITB2018

DISKUSI


TERBARU


Toko Outdoor Ba...

Oleh Berjuangpedia | 27 May 2022.
Bisnis

Toko Outdoor Bandung adalah tempat yang tepat untuk pergi keluar dan bersenang-senang. Ini adalah tempat yang sangat baik untuk menghabiskan Sabtu...

hapus

Oleh Sagiri | 08 Apr 2022.
-

Tidak ada keterangan.

Burger Pinggir...

Oleh Makandong | 15 Feb 2022.
Makanan

Usaha burger merupakan salah satu pilihan terbaik untuk anda yang ingin menjalankan usaha kekinian & ramai pembeli. Untuk memulai bisnis burger...

Ragi Hotang, La...

Oleh Wulan | 14 Feb 2022.
Kain Tenun

Ragi hotang merupakan perlambang perikatan dari dua insan yang memasuki jenjang pernikahan. Hotang artinya adalah rotan, di mana jaman dahulu rotan a...

Ragi Hotang, La...

Oleh Wulan | 14 Feb 2022.
Kain Tenun

Ragi hotang merupakan perlambang perikatan dari dua insan yang memasuki jenjang pernikahan. Hotang artinya adalah rotan, di mana jaman dahulu rotan a...

FITUR


Gambus

Oleh agus deden | 21 Jun 2012.
Alat Musik

Gambus Melayu Riau adalah salah satu jenis instrumental musik tradisional yang terdapat hampir di seluruh kawasan Melayu.Pergeseran nilai spiritual...

Hukum Adat Suku...

Oleh Riduwan Philly | 23 Jan 2015.
Aturan Adat

Dalam upaya penyelamatan sumber daya alam di kabupaten Aceh Tenggara, Suku Alas memeliki beberapa aturan adat . Aturan-aturan tersebut terbagi dala...

Fuu

Oleh Sobat Budaya | 25 Jun 2014.
Alat Musik

Alat musik ini terbuat dari bambu. Fuu adalah alat musik tiup dari bahan kayu dan bambu yang digunakan sebagai alat bunyi untuk memanggil pend...

Ukiran Gorga Si...

Oleh hokky saavedra | 09 Apr 2012.
Ornamen Arsitektural

Ukiran gorga "singa" sebagai ornamentasi tradisi kuno Batak merupakan penggambaran kepala singa yang terkait dengan mitologi batak sebagai...